Internasional

Ali Khamenei Ingin Lenyapkan Zionis Israel, Netanyahu Marah

Perdana Menteri (PM) Benjamin Netanyahu

Tel Aviv, Mercinews.com – Perdana Menteri (PM) Benjamin Netanyahu meluapkan kemarahannya di Twitter setelah Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei menyebut rezim Zionis Israel sebagai terorisme negara (state terrorism). Pemimpin negara para Mullah itu juga menyerukan rezim Zionis dilenyapkan.

“Dia harus tahu bahwa rezim mana pun yang mengancam Israel dengan pemusnahan akan menemukan dirinya dalam bahaya yang sama,” kesal Netanyahu dalam tweet-nya berbahasa Ibrani yang dilansir Al Arabiya, Kamis (21/5/2020).

Dia menanggapi komentar yang di-posting di Twitter oleh Khamenei pada hari Rabu dalam bahasa Farsi (Persia), Inggris dan Arab.

“Melenyapkan rezim Zionis tidak berarti melenyapkan orang Yahudi. Kami tidak menentang orang Yahudi,” tulis Khamenei.

Baca juga:  Pesan AS Untuk Demonstran Iran: Dunia Mendengar Suara Kalian

“Ini berarti melenyapkan rezim yang dipaksakan dan orang Muslim, Kristen serta Yahudi Palestina memilih pemerintah mereka sendiri dan mengusir preman seperti Netanyahu. Ini adalah ‘melenyapkan Israel’ dan itu akan terjadi,” lanjut Khamenei.

“Rezim Zionis adalah contoh paling nyata dari terorisme negara,” imbuh Khamenei, yang menembahkan bahwa sejak berdiri Zionis Israel telah bertindak seperti tumor kanker, yang melanjutkan tujuan mereka dengan membantai anak-anak, wanita dan pria.

Menteri Luar Negeri AS Michael Pompeo juga mengecam komentar Netanyahu. “Amerika Serikat mengutuk pernyataan anti-Semit Pemimpin Tertinggi Khamenei yang menjijikkan dan penuh kebencian,” tulis Pempeo di Twitter.

Baca juga:  Rusia: Indonesia Diancam AS karena Beli Jet Tempur Su-35 Moskow

“Mereka tidak punya tempat di Twitter atau di platform media sosial lainnya. Kita tahu retorika keji Khamenei tidak mewakili tradisi toleransi rakyat Iran,” ujar Pompeo.

Pompeo telah melakukan kunjungan delapan jam ke Israel minggu lalu, di mana dia menuduh Iran menggunakan sumber dayanya untuk “memicu teror” bahkan ketika rakyatnya menghadapi wabah virus corona baru yang paling mematikan di Timur Tengah.

Dalam perkembangan terkait, kepala biro politik Hamas; Ismail Haniyeh, menyampaikan hormatnya kepada Republik Islam Iran karena menjadi pendukung keuangan dan militer utamanya.”Serta menyerukan strategi keseluruhan untuk menghadapi Israel yang mengancam tujuan kami dan Yerusalem kami,” kata Haniyeh.

[m/]

Comments