Mercinews

Asia Pasifik

Bom Bunuh Diri Hantam Pesta Pernikahan di Kabul, 63 Tewas dan 182 terluka

Setidaknya 63 orang tewas akibat serangan bom bunuh diri di sebuah pesta pernikahan di Kabul, Afghanistan. Foto/Istimewa

Kabul, Mercinews.com – Sebanyak 63 orang tewas dan 182 lainnya terluka setelah sebuah bom meledak di aula pernikahan di Ibu Kota Afghanistan, Kabul. Bom tersebut meledak di venue Kota Dubai di barat kota, yang merupakan rumah bagi banyak anggota komunitas Syiah Hazara.

Kementerian Dalam Negeri Afghanistan mengkonfirmasi jumlah korban tewas, yang menurut juru kepresiden adalah kejahatan keji.

“Hancur oleh berita serangan bunuh diri di dalam aula pernikahan di Kabul. Kejahatan keji terhadap rakyat kita; bagaimana mungkin melatih manusia dan memintanya pergi dan meledakkan dirinya di dalam pernikahan? !!” kata Sediq Seddiqi, juru bicara Presiden Ashraf Ghani, di akun Twitternya seperti dilansir dari Sky News, Minggu (18/8/2019).

Menurut tamu yang hadir, ada sekitar 1.200 orang diundang ke pesta pernikahan itu.

Baca juga:  ISIS Klaim Serangan Bom Bunuh Diri Mematikan di Afghanistan

Gul Mohammad mengatakan kepada The Associate Press bahwa penyerang meledakkan bahan peledak di dekat panggung tempat anak-anak berkumpul.

Seorang tamu, Ahmad Omid, berkata: “Saya bersama pengantin pria di ruangan lain ketika kami mendengar ledakan dan kemudian saya tidak dapat menemukan siapa pun.”

“Semua orang berbaring di sekitar aula. Ada begitu banyak korban yang tewas dan terluka,” ujarnya.

Belum ada pihak yang mengakui bertanggung jawab atas serangan bom bunuh diri itu, tetapi gerilyawan Taliban dan Negara Islam (ISIS) telah berulang kali menyerang minoritas Syiah di Afghanistan dan negara tetangga Pakistan selama bertahun-tahun.

Tiga minggu lalu, seorang pembom bunuh diri Taliban menewaskan 14 orang dan melukai 145 lainnya dalam serangan di Kabul barat.

Baca juga:  Bom Taliban Meledak di Dekat Kedubes AS di Kabul Afghanistan, 10 Orang Tewas

Insiden itu terjadi terlepas dari harapan kesepakatan antara kelompok teror itu dengan Amerika Serikat (AS), dengan keduanya telah melaporkan kemajuan dalam pembicaraan yang akan melihat pasukan Amerika menarik diri dari Afghanistan dengan imbalan jaminan keamanan dari para pemberontak.

Sebagian besar dari 20.000 pasukan asing yang ditempatkan di Afghanistan berasal dari AS, sebagai bagian dari misi NATO untuk melatih, membantu dan memberi nasihat kepada pasukan Afghanistan dalam pertempuran mereka melawan ancaman teroris.

Konflik terus mengambil korban mengerikan pada warga sipil, dengan lebih dari 3.800 – termasuk 900 anak-anak – dibunuh oleh AS dan pasukan sekutu, Taliban, IS dan lainnya tahun lalu, menurut PBB.

Comments