Eropa

Di Yunani Bayi yang Baru Lahir Dapat Bonus Rp30 Juta dari Pemerintah

Pemerintah Yunani akan memberikan bonus untuk setiap bayi yang baru lahir guna meningkatkan angka kelahiran. Foto/Ilustrasi

Mercinews.com – Pemerintah Yunani menawarkan bonus Tp 30 juta untuk setiap bayi yang baru lahir. Langkah ini dilakukan untuk meningkatkan angka kelahiran.

Populasi Yunani yang sebesar 10,7 juta diproyeksikan dapat menyusut sepertiga dalam tiga dekade kecuali penurunan angka kelahiran dapat “diperangi.” Menurut Eurostat pada tingkat ini, pada tahun 2050, 36% dari populasi akan berada di atas usia 65, prospek paling parah bagi tenaga kerja dan sistem jaminan sosial yang sudah di bawah tekanan. Pada tahun 1970, hanya 7% dari populasi Yunani berada di kelompok usia itu.

“Orang mungkin berpikir ini adalah masalah harga diri nasional tetapi sebenarnya ini adalah pelestarian nasional, kata seorang mantan akademisi Universitas Cambridge dan wakil menteri urusan ketenagakerjaan dan sosial, yang telah mendorong bonus dan manfaat lain untuk orang tua, Domma Michailidou.

Mengingat bahwa tingkat produktivitas yang tinggi dikaitkan dengan populasi muda dan bukan populasi yang menua secara aktif, ini juga merupakan prioritas pertumbuhan ekonomi. Gambaran itu menjadi lebih suram bila dibandingkan dengan keadaan sulit dari sistem pensiun kami,” sambungnya seperti dikutip dari The Guardian, Selasa (4/2/2020).

Yunani tidak sendirian dalam menghadapi demografi semacam itu. Penurunan angka kelahiran di Spanyol, Italia, dan Siprus telah memicu kekhawatiran mendalam terkait kesenjangan ekonomi utara-selatan di Eropa, tetapi Yunani juga hidup dengan dampak dari permasalahan yang muncul dalam dekade terakhir.

Hampir 500 ribu orang beremigrasi antara 2010 dan 2015, ketika tingkat pengangguran menyentuh rekor 28%. Banyak dari mereka adalah para profesional muda yang sekarang menetap di daerah yang lebih makmur di benua itu, ditambah AS, Kanada dan Australia.

“Memiliki 5% dari populasi kita yang paling terdidik – orang-orang yang mampu mendapatkan penghasilan tinggi dan usia reproduksi – meninggalkan negara ini semakin memperparah segalanya,” kata Michailidou.

Baca juga:  Bayi Laki-laki tiga hari dibuang di kedai kelontong di Banda Aceh

Bahkan sebelum depresi besar Yunani – di mana ia kehilangan seperempat dari output ekonominya – angka kelahiran negara itu telah jatuh jauh di bawah tingkat penggantian. Ketika krisis menghantam dan pemotongan ketat diberlakukan sebagai imbalan atas dana penyelamatan internasional untuk menjaga negara tetap bertahan dan di zona euro, anggaran kesehatan turun lebih dari 40%.

“Penurunan besar dalam pendanaan dan pengaruhnya terhadap layanan medis, terutama di pulau-pulau dan di daerah pegunungan terpencil, menciptakan banyak ketidakamanan pada wanita,” kata Dr Stefanos Chandakas, seorang ginekolog yang LSMnya, Hope Genesis, yang fokus pada penyediaan perawatan kesehatan gratis untuk wanita hamil.

“Kematian kelahiran meningkat karena banyak wanita melewatkan tes prenatal penting dan banyak yang memutuskan untuk menunda memiliki anak sama sekali,” sambungnya.

Chandakas, seorang ahli kesuburan yang dilatih Inggris, mengatakan bahwa saat mengunjungi lebih dari 30 pulau di puncak krisis anggaran, ia dan timnya terkejut dengan kurangnya wanita hamil. Sekolah, juga, kehilangan anak-anak. Di beberapa sekolah, parade berlangsung dengan seorang anak tunggal.

“Dalam kasus Fourni, yang memiliki populasi 1.000 orang, tidak ada kelahiran pada tahun 2014 dan 2015,” kenangnya.

“Sekarang kami menawarkan layanan medis dan memiliki jaringan keselamatan ini, kami lebih meyakinkan untuk memiliki anak. Hari ini ada 11 kehamilan berkelanjutan di Fourni,” ungkapnya.

Fourni adalah kepulauan pulau-pulau kecil Yunani di wilayah Aegean Utara.

Michailidou, yang pada usia 34 adalah anggota termuda kabinet, telah memperjuangkan pembukaan lebih banyak pembibitan dan creches.

“Kita harus memastikan bahwa perempuan memasuki kembali angkatan kerja,” katanya.

“Saya merasa sangat kuat tentang ini. Kami telah melihat bagaimana di negara-negara seperti Prancis kerjanya,” sambungnya.

Kebijakan adalah langkah paling serius yang diambil Yunani untuk mengatasi masalah demografisnya. Bonus untuk bayi diperkirakan menelan biaya € 180 juta setahun, setara dengan 0,1% dari PDB-nya. Bonus ini tersedia untuk penduduk non-UE dan juga warga negara Uni Eropa, sebuah keputusan yang telah membuat heran para pendukung pemerintahan perdana menteri Kyriakos Mitsotakis yang lebih konservatif.

Baca juga:  Muhammad Masuk Daftar Nama Terpopuler Bayi di AS

Peran garis depan Yunani sebagai titik kedatangan bagi para migran dan pengungsi ke Eropa telah meningkatkan harapan bahwa pendatang baru dari Afrika, Asia dan Timur Tengah akan semakin membantu meningkatkan populasi.

“Yunani harus menerima bahwa dalam 20 tahun ke depan akan menjadi multikultural, seperti masyarakat Eropa lainnya,” kata Chandakas.

“(Negara) ini harus beradaptasi, sistem pendidikan kita harus berubah, itu akan menjadi tantangan bagi yang muda maupun yang tua,” terangnya.

Yunani memiliki keunggulan sejarah, menurut George Prevelakis, seorang profesor di Sorbonne dan perwakilan tetap Yunani di Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan di Paris.

“Yunani telah berulang kali memperbaharui dirinya baik secara demografis dan ekonomi melalui gelombang migran yang bukan bagian dari rencana negara tetapi hasil dari perkembangan geopolitik,” ujarnya.

Ini termasuk jutaan pengungsi yang datang dari Turki dalam pertukaran besar-besaran populasi setelah kampanye militer Yunani yang menghancurkan di Asia Kecil pada tahun 1922, dan gelombang masuknya 500 ribu orang Albania setelah runtuhnya komunisme.

“Jika pemerintah Yunani menerapkan kebijakan migrasi cerdas, negara tersebut dapat berfungsi sebagai pompa demografis,” katanya.

“Ia (Yunani) dapat menerima dan mengintegrasikan imigran sambil mengirim orang-orang Yunani ke luar negeri yang pada gilirannya dapat memperkuat kehadiran Yunani global melalui komunitas diaspora. Tiriskan otak bukan kerugian. Orang-orang ini tidak akan pernah kehilangan rasa identitas Yunani mereka. Di zaman jejaring, mereka dapat bertindak sebagai jembatan antara Yunani dan dunia luar,” tukasnya.

[m/]

Comments