Mercinews

Aceh

Gampong Ini Sukses Kurangi Stunting, PKK Aceh Beri Apresiasi

mercinews. aceh - Gampong Ini Sukses Kurangi Stunting, PKK Aceh Beri Apresiasi
Humas Pemeritah aceh/ Mercinews

Pidie, Mercinews.com – Wakil Ketua Tim Penggerak PKK Aceh, Dyah Erti Idawati memberikan apresiasi pada pemerintahan Gampong Ara Kecamatan Kembang Tanjong Pidie. Upaya masyarakat gampong pesisir pantai yang didukung pemerintahan setempat telah sukses mengurangi angka stunting di desa tersebut.

Kepala desa Gampong Ara, melaporkan di tahun 2017 lalu tercatat 13 anak usia balita yang menderita stunting. Angka itu menurun drastis, sekarang tersisa empat anak yang masih menderita stunting. Ia berharap dengan dukungan semua pihak termasuk Tim Penggerak PKK Aceh, angka stunting di Gampong Ara bisa hilang di akhir tahun ini.

“Semoga dalam enam bulan mendatangkan insya Allah angkanya bisa nol,” kata Dyah saat melaunching Rumoh Gizi di Gampong Ara, Rabu 28/08.

Dyah berharap sukses Gampong Ara dalam membendung stunting bisa menjadi contoh bagi desa lain di provinsi Aceh. “Kita harus jaga bersama dan harapan kita masyarakat semakin sadar untuk mengkonsumsi makanan yang mengandung protein tinggi.”

Dyah mengatakan, salah satu tantangan dalam peningkatan kualitas hidup masyarakat Aceh adalah penyadaran akan pentingnya asupan gizi bagi keluarga. Minimnya kepedulian itu merupakan salah satu penyebab angka stunting tinggi. Karena itu, kata Dyah, perlu upaya penyadaran masyarakat akan pentingnya gizi bagi keluarga.

Baca juga:  Listrik Sering Padam, Kesal Warga Geumpang Pidie Datangi PLN

Karena itu, kampanye makanan sehat perlu untuk ditingkatkan sehingga masyarakat peduli akan kandungan gizi pada setiap makanan yang dikonsumsi. Baiknya, dalam setiap porsi makan, ada setengah kandungan sayur dan buah. Setengahnya lagi baru diisi dengan sumber protein seperti ikan, nasi atau karbohidrat.

IMG 8116 1024x683 - Gampong Ini Sukses Kurangi Stunting, PKK Aceh Beri Apresiasi

Dyah mengatakan peluncuran Rumoh Gizi di Kabupaten Pidie bisa ikut meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap asupan gizi keluarga. Di mana, lewat Rumoh Gizi, bisa terpenuhi layanan gizi untuk kelompok resiko dengan pemberian makanan tambahan serta pemberian suplemen khusus sarat protein. Peluncuran Rumoh Gizi di Gampong Ara bahkan dihadiri ratusan masyarakat hingga anak-anak sekolah.

“Rumoh Gizi juga bisa bisa menjadi tempat edukasi terkait peningkatan kapasitas keluarga mengenai lola asuh dan pola pemberian makan bagi bayi dan anak,” kata Dyah.

Rumoh Gizi juga diharapkan menjadi sarana pendukung penguatan ketahanan pangan keluarga, pemberdayaan masyarakat agar mereka berperilaku hidup bersih dan sehat.

“Harapan kita dengan hadirnya Rumoh Gizi ini bisa membuat masyarakat sadar akan pentingnya asupan makanan berprotein tinggi bagi keluarga. Fokus kita memang anak-anak tapi orang dewasa tetap tidak boleh kita abaikan,” kata Dyah.

Baca juga:  Perlindungan Terhadap Anak di Aceh Butuh Dukungan Semua Pihak

Wakil Bupati Pidie, Fadhlullah TM. Daud, mengimbau agar seluruh masyarakat mengampanyekan pentingnya menjaga kesehatan ibu mengandung hingga anak usia 1.000 hari paska-kelahiran.

“Itu periode keemasan. Kalau kita perhatikan insya Allah anak akan jadi anak yang pintar dan cerdas. Ayo kita sama-sama memuliakan orang hamil,” kata Fadhlullah.

Kepala Desa Gampong Ara, Zakaria mengatakan ada beberapa kegiatan positif di gampong yang ia pimpin, sehingga angka stunting menurun drastis. Di antaranya, kata Zakaria adalah kegiatan pemberian konsumsi gizi balita yang digelar seminggu sekali. Kegiatan itu dilaksanakan gampong dengan memanfaatkan dana desa.

“Dengan dana desa tiap tahun kita tambah anggaran untuk asupan gizi balita,” kata Zakaria.

Zakaria menyebutkan kesuksesan pihaknya menanggulangi penderita stunting berkat kerjasama lintas sektor. “Puskesmas tiap bulan menemani kami. Bidan desanya bahkan jadi pelatih bagi kader-kader (posyandu) kami,” kata Zakaria.

Pemerintah memang terus memberikan pembinaan pada masyarakat Gampong Ara. Keuchik Zakaria melaporkan pemerintah pusat memberikan dana hingga Rp.350 juta untuk pembangunan jamban sehat. Dinas Perkim juga memberikan anggaran Rp.300 juta untuk jamban sehat. []