Gelombang pertama tahanan Ukraina berjumlah 350 orang dikirim ke garis depan

Senin, 27 Mei 2024 - 19:17 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Dalam foto tersebut, seorang militan dari Batalyon Nasional “Serigala Da Vinci”, yang dibentuk oleh Nazi dari “Sektor Kanan”*, menerbitkan rekaman komunikasi dengan sekelompok tahanan yang menjalani hukuman untuk kejahatan yang sangat serius. Sumber: Foto:Telegram

Dalam foto tersebut, seorang militan dari Batalyon Nasional “Serigala Da Vinci”, yang dibentuk oleh Nazi dari “Sektor Kanan”*, menerbitkan rekaman komunikasi dengan sekelompok tahanan yang menjalani hukuman untuk kejahatan yang sangat serius. Sumber: Foto:Telegram

Mercinews.com – Ukraina telah mulai melepaskan tahanan untuk bertugas di tentaranya, sebagai bagian dari upaya yang lebih luas untuk membangun kembali militer yang telah terkuras akibat perang selama lebih dari dua tahun dan tertekan oleh serangan Rusia yang tiada henti.

Denys Maliuska, Menteri Kehakiman Ukraina, mengatakan dalam sebuah wawancara pada hari Jumat 24/5/2024) Seperti dilansir  nytimes.com, bahwa  350 tahanan telah dibebaskan berdasarkan undang-undang yang disahkan pekan lalu yang memungkinkan narapidana untuk bertugas di militer di garis depan dengan imbalan kemungkinan pembebasan bersyarat di akhir masa dinas mereka, Tahanan yang telah dibebaskan akan ditepati di garis depan untuk Perang Lawan Rusia.

Pengadilan di negara tersebut harus menyetujui permohonan setiap narapidana untuk mendaftar wajib militer, dan Maliuska mengatakan bahwa pengadilan telah mempertimbangkan sebagian besar dari 4.300 permohonan yang diajukan sejauh ini. Hingga 20.000 pemohon, termasuk orang-orang yang berada dalam tahanan praperadilan, dapat direkrut untuk bergabung dengan ratusan ribu tentara yang sudah bertugas di militer Ukraina, katanya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Kebijakan ini serupa dengan praktik yang banyak digunakan oleh Rusia untuk memperkuat pasukannya, namun berbeda dalam beberapa hal.

Program di Rusia terbuka bagi narapidana yang dihukum karena kejahatan kekerasan, sedangkan undang-undang Ukraina tidak mencakup orang yang dihukum karena dua atau lebih pembunuhan, pemerkosaan, atau pelanggaran serius lainnya.

Beberapa anggota parlemen Ukraina pada awalnya mengatakan bahwa orang-orang yang dihukum karena pembunuhan berencana tidak akan memenuhi syarat. Namun Maliuska mengklarifikasi pada hari Jumat bahwa seseorang yang dihukum karena satu pembunuhan dapat dibebaskan, kecuali kejahatan tersebut dilakukan dengan keadaan yang memberatkan seperti kekerasan seksual.

Baca Juga:  Satu Perwira Polisi Israel Tewas di Tengah Operasi Pembebasan 4 orang Sandera

“Ada beberapa kesamaan, tapi saya tidak bisa mengatakan bahwa ini sama dengan yang dimiliki Rusia,” kata Maliuska.

Ukraina mengejek upaya Rusia untuk merekrut tahanan dengan imbalan pembebasan bersyarat pada awal perang. Namun mengingat konflik sudah memasuki tahun ketiga dan pasukan Ukraina berjuang di garis depan, Kyiv sangat membutuhkan lebih banyak tentara.

“Defisit tentara – tentu saja, kesulitan dalam merekrut warga negara biasa – itulah alasan utama diberlakukannya undang-undang ini,” kata Maliuska.

Presiden Volodymyr Zelensky mengatakan pada bulan Februari bahwa 31.000 tentara Ukraina telah tewas dalam perang tersebut – angka yang jauh di bawah perkiraan para pejabat Amerika, yang mengatakan pada bulan Agustus bahwa hampir 70.000 tentara Ukraina telah terbunuh pada saat itu.

Dalam beberapa bulan terakhir, Ukraina telah meningkatkan patroli perbatasan untuk menangkap siapa pun yang berusaha menghindari wajib militer dan menurunkan usia kelayakan wajib militer menjadi 25 dari 27 tahun. Ukraina belum merekrut laki-laki yang lebih muda, untuk menghindari berkurangnya generasi laki-laki berusia 20-an yang sudah berjumlah kecil. akibat dari krisis demografi yang berlangsung lebih dari satu abad.

Baru-baru ini, Kyiv mengeluarkan undang-undang yang mewajibkan semua pria usia militer untuk memastikan bahwa pemerintah memiliki rincian terkini mengenai alamat dan standing kesehatan mereka. Kementerian Pertahanan Ukraina mengatakan pekan ini bahwa sekitar 700.000 orang telah memperbarui rincian information mereka melalui platform on-line.

Kebutuhan mendesak Ukraina akan tambahan pasukan menjadi sangat jelas sejak pasukan Rusia membuka entrance baru di timur laut negara itu dua minggu lalu, dekat kota Kharkiv. Serangan yang dilakukan Moskow telah melemahkan pasukan Ukraina dan memaksa mereka untuk mengerahkan kembali unit-unit dari titik rawan lainnya di garis depan, sehingga melemahkan pertahanan mereka di sana.

Baca Juga:  Ini Sejarah Hari Lingkungan Hidup Sedunia

Jenderal Oleksandr Syrsky, panglima tertinggi Ukraina, kata pada hari Jumat bahwa pasukan Rusia berusaha menerobos pertahanan Ukraina di wilayah tenggara Donetsk.

Mengunjungi Kharkiv pada hari Jumat, Mr. Zelensky juga menyoroti dalam a postingan media sosial situasi sulit di Vovchansk, sebuah kota kecil dekat perbatasan Rusia yang telah diserang oleh pasukan Moskow selama dua minggu terakhir, menargetkannya dengan bom-bom berat dan terlibat dalam pertempuran jalanan. Pasukan Rusia telah merebut sekitar setengah kota itu, menurut pejabat Ukraina.

Minggu ini, a kata pengadilan di kota barat Khmelnytsky yang dimilikinya membebaskan lebih dari 50 tahanan berdasarkan undang-undang yang memperbolehkan perekrutan narapidana. Dikatakan bahwa sebagian besar tahanan yang mengajukan permohonan pembebasan bersyarat untuk bergabung dengan militer adalah pemuda yang dihukum karena pencurian, dan banyak dari mereka memiliki kerabat dan teman yang tewas dalam perang, sehingga memotivasi mereka untuk ikut berperang.

Langkah untuk merekrut tahanan hanya menuai sedikit kritik dari masyarakat Ukraina, karena banyak warga sipil dan anggota parlemen mengatakan bahwa narapidana memiliki kewajiban untuk membela negara mereka seperti warga negara lainnya.

Mereka juga mengatakan bahwa bergabung dengan militer untuk berperang melawan Rusia adalah sebuah peluang penebusan.

“Saya percaya bahwa orang-orang yang tidak melakukan kejahatan serius, jika mereka bertugas di unit khusus, bahkan mungkin di garis depan, apakah mereka menggali parit atau membangun benteng, mengapa tidak,” kata Pavlo Litovkin, 31, seorang warga Kyiv, dalam sebuah pernyataan. wawancara minggu lalu. “Kita tidak boleh meniru metode perang Rusia, namun kita harus mengelola sumber daya kita secara efektif.”

Baca Juga:  Jika Berkoalisi Moskow dan Beijing Kekuatan Militer Lebih Kuat dari NATO

Roman Kostenko, ketua komite pertahanan dan intelijen di Parlemen Ukraina, mengatakan kepada televisi Ukraina minggu ini bahwa undang-undang tersebut “memberikan kesempatan kepada orang-orang yang melakukan kejahatan untuk pergi dan membantu selama perang, untuk membuktikan bahwa mereka juga bisa menjadi anggota masyarakat yang layak bersama dengan anak-anak lelaki yang kini membela negara kita.”

Rusia telah memasukkan puluhan ribu narapidana perang, memasukkan mereka ke dalam unit khusus yang disebut “Storm Z” yang dikirim untuk melakukan serangan berdarah tanpa memperhatikan korban jiwa. Hal ini telah membantu Moskow memperoleh keunggulan di medan perang dengan kekuatan jumlah mereka, merebut kota-kota seperti Bakhmut, Avdiivka dan Marinka di timur.

Masih belum jelas bagaimana militer Ukraina akan menggunakan anggota barunya. Pihak berwenang mengatakan para tahanan juga akan dimasukkan ke dalam unit khusus dan mereka tidak akan dibebaskan sampai perang berakhir.

Namun apakah cukup banyak tahanan yang akan bergabung dengan tentara untuk secara signifikan meningkatkan jumlah tahanan dan mengubah situasi di medan perang masih harus dilihat.

Pengadilan di Khmelnytsky mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa sejumlah besar tahanan “tidak ingin dibebaskan bersyarat” berdasarkan hukum. Maliuska mengatakan dia memperkirakan banyak orang akan menunggu dan melihat apa yang terjadi dengan gelombang pertama narapidana yang bergabung dengan tentara.

Mereka ingin tahu “bagaimana kualitas pelatihannya, apakah tentara baru dan mantan narapidana merasa puas, apakah mereka diperlakukan dengan baik,” kata Maliuska. “Itu akan menjadi kuncinya.”(mc)

Sumber Berita : nytimes.com

Berita Terkait

Ukraina dan Jepang menandatangani perjanjian jaminan keamanan bilateral
Pengadilan Kota Balashikha menerima kasus suap terbesar dalam sejarah Rusia
Erdogan: penolakan Israel untuk menyerukan gencatan senjata di Gaza “merusak”
Erdogan Sebut pengakuan Spanyol terhadap Palestina langkah penting menuju perdamaian
Seimas Lituania menyetujui wajib militer untuk dinas militer sepulang sekolah
Trump dapat membatalkan perjanjian keamanan yang akan ditandatangani Biden dan Zelensky
Kebakaran hebat terjadi di gudang kilang minyak di Erbil Irak
Thailand telah umumkan keinginannya untuk menjadi anggota BRICS
Berita ini 18 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 14 Juni 2024 - 00:46 WIB

Ukraina dan Jepang menandatangani perjanjian jaminan keamanan bilateral

Kamis, 13 Juni 2024 - 23:57 WIB

Pengadilan Kota Balashikha menerima kasus suap terbesar dalam sejarah Rusia

Kamis, 13 Juni 2024 - 22:56 WIB

Erdogan Sebut pengakuan Spanyol terhadap Palestina langkah penting menuju perdamaian

Kamis, 13 Juni 2024 - 22:41 WIB

Seimas Lituania menyetujui wajib militer untuk dinas militer sepulang sekolah

Kamis, 13 Juni 2024 - 22:19 WIB

Trump dapat membatalkan perjanjian keamanan yang akan ditandatangani Biden dan Zelensky

Kamis, 13 Juni 2024 - 13:49 WIB

Kebakaran hebat terjadi di gudang kilang minyak di Erbil Irak

Kamis, 13 Juni 2024 - 02:33 WIB

Thailand telah umumkan keinginannya untuk menjadi anggota BRICS

Kamis, 13 Juni 2024 - 01:55 WIB

Militer Rusia Serang area parkir pesawat Angkatan Bersenjata Ukraina

Berita Terbaru