Mercinews

Fenomena

Gerhana Bulan Istimewa Akan Kembali Terlihat di Bumi Aceh Pada 17 Juli

Lhokseumawe, Mercinews.com – Dosen Ilmu Falak pada Jurusan Astronomi Islam Fakultas Syariah IAIN Lhokseumawe, Teungku Ismail menyebutkan gerhana bulan akan kembali terlihat di bumi Aceh.

Gerhana bulan sebagian (parsial) akan terjadi pada Rabu,17 Juli 2019 dini hari yang bertepatan malam 14 Zukaidah 1440 Hijriah, mulai pukul 03.02 WIB hingga 06.00 WIB. Secara global, gerhana ini dapat dilihat di Afrika, Amerika Selatan, Eropa, Asia dan Australia.

“Gerhana bulan terjadi ketika matahari, bumi dan bulan berada pada satu garis lurus. Gerhana bulan terjadi saat bulan berada pada fase purnama (full moon), namun gerhana bulan tidak terjadi di setiap bulan purnama, karena bidang orbit bulan tidak sejajar dengan bidang orbit bumi,” kata Teungku Ismail kepada AJNN, Rabu (10/7/2019).

Sambungnya, dalam kajian ilmu falak, gerhana bulan dikenal ada tiga macam jenisnya. Pertama, gerhana bulan total, dimana saat puncak gerhana seluruh piringan bulan memasuki bayangan umbra (inti) bumi, sehingga bulan terlihat saat itu berwarna hitam kemerah-merahan.

Baca juga:  Gerhana Bulan Terlama Terjadi Malam Ini Mulai Sekitar Pukul 01:24:25 Sabtu, 28 Juli

Kedua gerhana bulan penumbra, dimana bulan hanya memasuki dalam kerucut bayang luar bumi saja (bukan bayang inti bumi), tidak sampai kedalam bayang inti (bayang umbra). Pada saat gerhana ini terjadi, secara kasat mata bulan hanya terlihat redup tidak memancarkan sinar seperti pada saat purnama-purnama lainnya.

“Untuk mengetahui proses terjadinya gerhana penumbra harus menggunakan teleskop. Gerhana penumbra ini hanya dikenal dalam ilmu falak, belum sampai pada tahapan pengkajian fikih, sehingga sampai hari ini saat peristiwa gerhana bulan penumbra terjadi masih ada perbedaan pendapat terhadap hukum salat gerhana tersebut,” jelasnya.

Tambahnya lagi, ketiga gerhana bulan sebagian (parsial), dimana saat puncak gerhana terjadi, permukaan bulan hanya sebagian memasuki dalam bayang inti bumi (bayang umbra). Inilah jenis gerhana yang akan terlihat 17 Juli 2019 ke depan.

“Untuk wilayah Indonesia bagian barat (WIB), gerhana maulai terlihat pukul 03.02 WIB ditandai saat piringan bulan mulai bersentuhan dengan bayang umbra bumi berwarna hitam. Puncak gerhana terjadi pada pukul 04.31 WIB.

Baca juga:  Gerhana Matahari Total Akan Terjadi Besok, di Mana Bisa Melihatnya?

Dimana sebahagian piringan bulan sudah memasuki puncak tertinggi dalam bayangan umbra bumi, secara kasat mata saat itu setengah piringan bulan sudah berwarna hitam. Akhir gerhana terjadi pada pukul 06.00 WIB dimana piringan bulan terlepas dari bayangan umbra bumi, secara kasat mata bulan sudah terlihat bersinar dengan sempurna lagi,” ujarnya.

Teungku Ismail juga menyebutkan, gerhana yang berdurasi 3 jam ini akan menjadi peristiwa yang istimewa bagi daratan Aceh, dimana hanya wilayah Aceh yang berkesempatan melihat gerhana bulan ini dari awal sampai akhir, sedangkan untuk wilayah lain di Indonesia hanya berkesempatan melihat saat proses awal gerhana terjadi, namun sebelum gerhana selesai, bulan sudah terbenam dan matahari sudah terbit yang mengakibatkan gerhana tidak bisa dilihat lagi.

Secara global, untuk tahun 2019, ini merupakan gerhana yang ke-4 yang telah terjadi di tahun 2019, gerhana terahir tahun ini akan terjadi pada tanggal 26 Desember 2019 yaitu gerhana matahari cincin.

Comments