Mercinews

Nasional

Habib Irshad Ahmad: Saya Emosi Usai Tahu Tulisan Ninoy soal Prabowo dan Anies

Tersangka penganiaya Ninoy Karundeng, Irshad Ahmad (Foto: dok. detikcom)

Jakarta, Mercinews.com – Irshad Ahmad membantah ikut menganiaya pegiat medsos Ninoy Karundeng di Masjid A-Falaah, Pejompongan, Jakarta Pusat. Pria yang dipanggil ‘habib’ oleh para tersangka lain ini mengaku hanya tersulut emosi setelah mengetahui ada beberapa tulisan Ninoy yang dianggap menghina Prabowo Subianto dan beberapa tokoh idolanya.

Dalam wawancara eksklusif dengan detikcom di Polda Metro Jaya Jakarta, Senin (14/10/2019), Irshad mengaku datang ke masjid saat Ninoy sudah berada di dalam masjid. Saat itu, dia menemui Ninoy yang sedang tertidur. Irshad mengatakan, dia awalnya mengira Ninoy dituduh sebagai maling.

“Setelah ada bilang maling, saya ke bawah. Nah, Ninoy lagi kaya tidur itu saya bangunin,” kata Irshad.

Saat itu sudah Subuh. Irshad ikut salat Subuh di masjid itu setelah mencari anaknya yang belum pulang.

“Jadi pas saya bangunin itu dia mungkin trauma atau gimana, tangannya begini (menepis). Saya mukul kena kupingnya, bukan mukul sih, ya nggak sadarlah gitu,” tuturnya.

Baca juga:  Polisi Sebut Dokter IZH Tak Obati Ninoy Karundeng di Masjid Al-Falah

Menurut Irshad, Ninoy saat itu berontak ketika dia memukul kupingnya. Tidak lama kemudian, ada yang menyuruh membuka laptop Ninoy.

“Sudah gitu ada yang nanya ‘setop… setop…’, kemudian dibuka laptopnya, ada penghinaan terhadap Prabowo sama Pak Anies dan Ustaz Arifin Ilham yang sudah meninggal,” jelasnya.

Mengetahui hal itu, Irshad mengaku emosional. Dia kemudian memarahi Ninoy.

“Nah, di situ emosi, saya marah-marah juga,” ucapnya.

Namun, Irshad mengaku tidak tahu persis apa isi tulisan Ninoy di laptop yang dianggap sebuah penghinaan terhadap tokoh-tokoh tersebut.

“Isinya karena saya tahu Pak Anies itu masalah polusi ya, kalau Pak Arifin Ilham… ya (saya) marah-marah, maki-maki nggak sukalah gitu,” tuturnya.

Baca juga:  Ada 3 Tersangka Perempuan di Dalam Penculikan Ninoy Karundeng, Ini Perannya

Setelah itu, massa kembali riuh. Ada beberapa orang di antaranya yang memukuli Ninoy.

“Nah, di situlah, sudah mulai gaduh. Di situ juga banyak yang mau mukul, banyak itu, anak-anak SMP, pelajar itu,” katanya.

Irshad mengaku tidak tahu mengapa banyak pelajar di masjid itu. “Nggak tahu kenapa tiba-tiba masuk,” ucapnya.

Tidak lama kemudian ada yang melerai. Setelah itu, menurutnya, Ninoy meminta maaf.

“Pulangnya juga sudah minta maaf ke saya, cium tanganlah ke saya buat pernyataan kan saya nggak tahu,” ungkapnya.

Menurutnya, da juga sempat meminta maaf kepada Ninoy. Dia juga sempat menasihati Ninoy.

“Sudah minta maaf, saya juga minta maaf ke beliau sama-sama. Saya sampai nasihati juga ada orang yang nasehati, ‘Udah, jangan begitu, Pak Ninoy’. Ada pelajar itu, kan,” paparnya. [m/]

 

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.