Mercinews

Bisnis

Harga emas turun Rp8.000 menjadi Rp750.000 per gram

Jakarta, Mercinews.com – Harga emas batangan PT Aneka Tambang (Persero) Tbk pada Rabu (6/11) tercatat Rp750.000 per gram, anjlok Rp8.000 dibanding hari sebelumnya pada level Rp758.000 per gram.

Sementara harga jual kembali (buyback) emas PT Aneka Tambang Tbk (Antam) tercatat Rp669.600 per gram, terkoreksi Rp8.500.

Merosotnya kembali harga emas batangan Aneka Tambang menyusul kejatuhan harga emas di pasar berjangka Comex New York Mercantile Exchange sebesar 1,81 persen menjadi 1.483,7 dolar AS per ounce.

Baca juga: Harga emas jatuh tertekan penguatan dolar dan data ekonomi positif

Berdasarkan laman logammulia.com, harga jual emas batangan di gerai Butik Emas Logam Mulia Antam, Pulo Gadung, Jakarta, emas ukuran 0,5 gram diperdagangkan senilai Rp399.500, 1 gram Rp750.000, 2 gram 1.449.000, 3 gram Rp2.152.000, 5 gram Rp3.570.000, 10 gram Rp7.075.000, 25 gram Rp17.580.000, 50 gram Rp35.085.000.

Selanjutnya, harga emas berukuran 100 gram senilai Rp70.100.000, 250 gram Rp175.000.000, 500 gram Rp349.800.000, dan emas seberat 1 kilogram dijual Rp701.600.000.

Menurut catatan, harga jual emas tersebut sudah termasuk pajak penghasilan (PPh) 22 atas emas batangan sebesar 0,45 persen bagi pemegang Nomor Pokok Wajib Pajak (NPWP). Sedangkan bagi pembeli yang tidak menyertakan NPWP memperoleh potongan pajak lebih tinggi sebesar 0,9 persen.

Baca juga:  Harga Emas di Aceh Rp 1,9 Juta/Mayam Akibat Lemahnya Rupiah dan Musim Kawin India

Sementara itu, harga emas berjangka di COMEX New York Mercantile Exchange jatuh lebih dari satu persen pada akhir perdagangan Selasa (Rabu, 6/11 pagi WIB), karena logam mulia tertekan oleh dolar atau greenback yang lebih kuat serta data ekonomi positif dari Amerika Serikat.

Baca juga: Harga emas berjangka turun tipis tertekan data ekonomi positif

Kontrak harga emas paling aktif untuk pengiriman Desember turun tajam sebanyak 27,4 dolar AS atau 1,81 persen, menjadi ditutup pada 1.483,7 dolar AS per ounce.

Indeks aktivitas sektor jasa-jasa AS dari Institute for Supply Management (ISM) – asosiasi manajemen persediaan tertua dan terbesar di dunia – naik menjadi 54,7 persen pada Oktober, dari 52,6 persen pada September, dengan berita ekonomi positif menumpulkan permintaan safe haven untuk emas, mendorong harga emas menyentuh level terendah sesi baru tak lama setelah data dirilis.

Baca juga:  Menjelang Lebaran, Harga Emas di Simeulue Tembus Rp 2 Juta Per Mayam

Indeks dolar AS, yang mengukur greenback terhadap enam mata uang utama saingannya, naik 0,44 persen menjadi 97,93 pada pukul 18.30 GMT, sesaat sebelum penyelesaian transaksi emas.

Baca juga: Harga emas berjangka naik kembali di atas tingkat psikologis 1.500 dolar AS

Harga emas biasanya bergerak berlawanan arah dengan dolar AS, yang berarti jika dolar AS menguat maka emas berjangka akan jatuh, karena emas yang dihargai dalam dolar AS menjadi mahal bagi investor yang menggunakan mata uang lain.

Adapun harga logam mulia lainnya, perak untuk pengiriman Desember turun 49,8 sen atau 2,76 persen, menjadi ditutup pada 17,568 dolar AS per ounce, platinum untuk pengiriman Januari turun 8,1 dolar AS atau 0,86 persen, menjadi 930,6 dolar AS per ounce.

Sehari sebelumnya, emas berjangka juga turun 0,3 dolar AS atau 0,02 persen menjadi 1.511,1 dolar AS per ounce pada penutupan perdagangan Senin (Selasa pagi WIB), karena kenaikan ekuitas AS dan greenback yang lebih kuat telah mengurangi permintaan terhadap emas.

Uploader : Salahuddin Wahid

Comments