Mercinews

Internasional

Mahathir Mohamad Tolak Bayar Hutang dan Usir Pekerja China Dari Malaysia

PM Malaysia Mahathir Mohamad

Kuala Lupur, Mercinews.com – PM Malaysia Mahathir Mohamad meminta kepada negara China untuk membongkar semua jalan Tol yang tidak berkualitas yang dibangun di seantero Malaysia, termasuk angkutan MRT, LRT, Pembangkit Listrik yang rusak karena semuanya berkualitas rendah. Mahathir juga mengusir semua buruh pekerja China serta membuldozer 3 kawasan pabrik milik China di 3 Pulau di Malaysia.

Mahatir Mohammad (92 tahun) yang menang pemilu di 2018 melakukan itu semua karena tidak mau negaranya terbebani utang sebanyak 4500 triliun kepada China. Sebab di era Perdana Menteri Malaysia, Najib Razak, hutang kepada negara China tanpa persetujuan Parlemen Malaysia dan Yang Dipertuan Agung Malaysia.

Najib Razak terbukti menerima Komisi 2,5 persen (143 Triliun) dari Pinjaman Hutang 4500 Triliun dari Negara China dan kini Najib Razak sudah ditahan KPK MALAYSIA. Akibat sikap Mahathir yang tak mau membayar hutang tersebut, Negara China menggugat Negara Malaysia ke Pengadilan Arbitrase International.

Baca juga:  Naik Mobil Proton ke Istana Negara, Mahathir Segera Dilantik Jadi PM Malaysia!

Seperti diberitakan Strait Times, (Sabtu,30/3), Mahatir Mohammad juga meminta kepada Presiden Philipina, Rodrigo Duterte, agar negara Philipina jangan mau berhutang besar kepada China. Nanti Philipina bisa bangkrut seperti Malaysia, ujarnya. Perjanjian yang dibuat Negara China mengikat dimana semua bahan pembangunan, mulai material barang hingga buruhnya harus dari Negara China. Ini sama dengan menjerumuskan Negara Malaysia menjadi bencana kebangkrutan, tegas Mahathir.

Sekarang ada 3 Pulau di Malaysia yang semua dihuni pekerja China dan berdiri telah berdiri Kawasan Industri di 3 Pulau dan itu sesuai Perjanjian Hutang yg dibuat Negara China kepada Negara Peminjam. Ketika Mahatir Mohammad menang Pemilu di Malaysia 2018, dibuldozer semua pabriknya dan diusir semua warga negara China yang menghuni 3 pulau itu.

Mahathir adalah salah satu Pemimpin Negara di Asia yg berani menantang Xi Jin Ping, Presiden China. Mahathir berkata, angkat semua Pabrik, Kereta Api, Pembangkit Listrik, Jalan Tol ke Negara China dan campakkan semua kelaut. Negara kami tidak mau membayar Hutang yang dibuat dan dikorupsi mantan PM. Malaysia Najib Razak, tegas Mahathir. Pertanyaannya sekarang adakah Capres Indonesia yang berani melakukan seperti Mahathir jika terpilih kelak menjadi Presiden Indonesia?.

 

Baca juga:  Kampung Acheh di Malaysia Undang 5 Imam dari Aceh, Menjaga Tradisi Indatu

Sumber: law-justice.co

Comments
To Top