Mercinews

Aceh

Pemerintah pusat diminta atasi longsor di jalan lintas barat selatan Aceh

Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Provinsi Aceh (DPRA), Zaenal Abidin. ANTARA/Teuku Dedi Iskandar

Meulaboh, Mercinews.com – Anggota Dewan Perwakilan Rakyat Provinsi Aceh (DPRA), Zaenal Abdin di Meulaboh, Jumat (18/10/2019) , meminta kepada pemerintah pusat agar segera mengatasi kerusakan badan jalan di lintas barat selatan Aceh yang selama ini sering diterjang longsor.

Ada pun lokasi terjangan longsor yang sering terjadi di jalan lintas nasional tersebut masing-masing berada di kawasan Gunung Paro, Gunung Kulu, Kabupaten Aceh Besar, dan kawasan Gunung Geurutee, Kabupaten Aceh Jaya.

“Kita berharap penanganan ini segera dilakukan oleh pemerintah pusat agar masyarakat yang melintas di jalan nasional tersebut tidak lagi merasa was-was khususnya saat musim hujan tiba,” kata Zaenal Abidin.

Baca juga:  Seorang Warga Aceh Jaya Meninggal Tertimpa Pohon Yang Ditebangnya Sendiri

Menurutnya, badan jalan yang rusak di kawasan pegunungan tersebut yang sering dilanda longsor yakni di jalan yang menghadap ke sisi gunung dan jalan di tebing gunung ke arah Samudera Hindia.

Selama ini, kerusakan yang ditimbulkan di ketiga lokasi gunung tersebut sangat berdampak terhadap aktivitas dan ekonomi masyarakat di daerah ini.

Zaenal Abidin mengakui selama ini memang ada perbaikan dan penanganan kerusakan yang dilakukan pemerintah pusat di lokasi badan jalan yang rusak di jalan lintas nasional wilayah barat selatan Aceh.

Menurutnya, perbaikan yang dilakukan terkesan asal-asalan dan ‘tambal sulam’ sehingga kualitas badan jalan yang ditangani tidak tahan lama.

Baca juga:  Sudah setahun Jalan Ambles di Gampong Meunasah Baro Tak Kunjung Diperbaiki

Agar persoalan ini segera ditanggapi oleh pemerintah pusat, Zaenal mengaku DPRA akan mendorong Pemerintah Aceh agar membuat perencanaan yang baik, untuk diusulkan ke Kementerian Pekerjaan Umum di Jakarta agar kerusakan jalan tersebut dibangun dengan anggaran yang memadai.

Diharapkan kualitas badan jalan di jalan lintas nasional pantai barat selatan Aceh akan lebih bertahan lama dan berkualitas tinggi.

“Minimal jalan ini nantinya bisa dipakai tahan lama, tidak seperti selama ini, paling bertahan satu tahun lalu kemudian rusak lagi,” kata Zaenal menambahkan.[m/]

Editor : Heru Dwi Suryatmojo
Sumber: antara

Comments