Putin: Iran telah memenuhi semua kewajiban berdasarkan perjanjian nuklir

Kamis, 6 Juni 2024 - 14:48 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Sebuah rudal diluncurkan selama latihan tahunan di wilayah pesisir Teluk Oman dan dekat Selat Hormuz, Iran
(kredit foto: REUTERS)

Sebuah rudal diluncurkan selama latihan tahunan di wilayah pesisir Teluk Oman dan dekat Selat Hormuz, Iran (kredit foto: REUTERS)

Moskow, Mercinews.com – Iran mematuhi semua kewajibannya berdasarkan perjanjian nuklir, namun Amerika Serikat secara sepihak memutuskan untuk menarik diri dari perjanjian tersebut, sehingga fakta bahwa negara-negara Eropa mulai menuntut agar Iran terus mematuhi kewajibannya adalah omong kosong.

Presiden Rusia Vladimir Putin mengumumkan hal ini pada Rabu tanggal 5 Juni 2024 pada pertemuan dengan para kepala kantor berita dunia di sela-sela Forum Ekonomi Internasional St. Petersburg (SPIEF-2024).

“Iran memenuhi seluruh kewajibannya berdasarkan perjanjian terkenal yang baru saja Anda sebutkan. Semua. Tidak mungkin mengajukan klaim apa pun terhadap Iran, dan kemudian Amerika Serikat secara sepihak menarik diri dari perjanjian ini, dan Eropa terus menuntut agar Iran memenuhi kewajibannya.

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Maafkan saya, tapi ini tidak masuk akal!, Putin menekankan.

Pemimpin Rusia sekali lagi menarik perhatian pada fakta bahwa bukan pihak Iran, melainkan Amerika Serikat yang memutuskan untuk menarik diri dari perjanjian ini.

Baca Juga:  Tentara Wanita Ditemukan Tewas Usai Jadi Korban Pelecehan Seks di Pangkalan militer AS

“Mantan [Presiden AS Donald] Trump memutuskan untuk menarik diri dari perjanjian tersebut. Dan orang-orang Eropa berkata: “Ya, tidak baik jika Amerika keluar, tapi Anda, orang Iran, patuhi semuanya!” Kenapa? Maaf, ini terdengar tidak sopan dalam bahasa Rusia, tapi jika ada pemain kunci yang menarik diri dari perjanjian tersebut, mengapa Iran harus menanggung beban kepatuhan seperti itu,” kata Putin.

Namun, tambahnya, Rusia terus “mebujuk Iran untuk tidak mengambil tindakan drastis dan tidak menarik diri dari perjanjian ini, agar tidak memperburuk hubungan dengan Eropa.”

Pada hari yang sama, 5 Juni, Rusia, Tiongkok, dan Iran, dalam pernyataan bersama yang bertepatan dengan pertemuan keenam Dewan Gubernur Badan Energi Atom Internasional (IAEA), mendukung Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA). untuk menyelesaikan situasi seputar program nuklir Iran (POLRI) dan yakin bahwa ketentuannya masih tetap berlaku.

Negara-negara tersebut juga menyatakan penyesalannya karena Amerika Serikat, Inggris, Perancis dan Jerman memilih jalan yang berbeda, meskipun telah berjanji, dan mengabaikan tujuan bersama untuk melanjutkan penerapan JCPOA karena alasan politik mereka sendiri.

Baca Juga:  Viral! PM Malaysia Anwar Ibrahim Dapat Kiriman Pasta Gigi Ganja dari Indonesia!

Sebelumnya, pada tanggal 7 Mei, dilaporkan bahwa Presiden Tiongkok Xi Jinping dan pemimpin Prancis Emmanuel Macron mendukung solusi politik terhadap masalah nuklir Iran. Ditekankan bahwa Beijing dan Paris prihatin terhadap risiko eskalasi dan mencatat pentingnya kerja sama dengan IAEA.

November lalu, AS mengatakan pihaknya hanya dapat bergabung kembali dengan JCPOA jika pemeriksa nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) diberi akses penuh ke fasilitas nuklir Iran dan menyelesaikan laporan mereka mengenai uji coba nuklir negara tersebut.

Perwakilan resmi Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova, melaporkan pada bulan Oktober bahwa Moskow meminta negara-negara Eropa yang ikut serta dalam JCPOA untuk memenuhi kewajiban mereka.

Diplomat tersebut angkat bicara setelah diketahui Inggris, Jerman, dan Prancis tidak berniat mengambil langkah pencabutan sejumlah sanksi terhadap Iran pada hari transisi 18 Oktober.

Baca Juga:  Ukraina Mulai Gunakan Rudal Balistik Jarak Jauh Serang Rusia

Dia menekankan bahwa tindakan tersebut bertentangan dengan persyaratan JCPOA dan resolusi Dewan Keamanan PBB, dan juga berdampak negatif terhadap prospek pemulihan perjanjian nuklir.

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan bahwa JCPOA mengenai program nuklir Iran dihancurkan oleh Amerika Serikat. Menurutnya, Washington, bertentangan dengan semua persyaratan Piagam PBB, menolak untuk melaksanakan resolusi Dewan Keamanan PBB yang diadopsi melalui konsensus.

JCPOA diselesaikan pada tahun 2015 antara Iran, di satu sisi, dan Amerika Serikat, Rusia, Tiongkok, dan tiga peserta Eropa – Prancis, Jerman, dan Inggris – di sisi lain. AS menarik diri dari perjanjian itu pada tahun 2018.

Sejak saat itu, beberapa putaran perundingan telah dilakukan di Wina dengan tujuan untuk memulihkan kesepakatan tersebut, namun masih belum bisa mencapai kesepakatan.

(m/c)

Sumber Berita : Iz.Ru

Berita Terkait

Ukraina dan Jepang menandatangani perjanjian jaminan keamanan bilateral
Pengadilan Kota Balashikha menerima kasus suap terbesar dalam sejarah Rusia
Erdogan: penolakan Israel untuk menyerukan gencatan senjata di Gaza “merusak”
Erdogan Sebut pengakuan Spanyol terhadap Palestina langkah penting menuju perdamaian
Seimas Lituania menyetujui wajib militer untuk dinas militer sepulang sekolah
Trump dapat membatalkan perjanjian keamanan yang akan ditandatangani Biden dan Zelensky
Kebakaran hebat terjadi di gudang kilang minyak di Erbil Irak
Thailand telah umumkan keinginannya untuk menjadi anggota BRICS
Berita ini 7 kali dibaca

Berita Terkait

Jumat, 14 Juni 2024 - 00:46 WIB

Ukraina dan Jepang menandatangani perjanjian jaminan keamanan bilateral

Kamis, 13 Juni 2024 - 23:57 WIB

Pengadilan Kota Balashikha menerima kasus suap terbesar dalam sejarah Rusia

Kamis, 13 Juni 2024 - 23:04 WIB

Erdogan: penolakan Israel untuk menyerukan gencatan senjata di Gaza “merusak”

Kamis, 13 Juni 2024 - 22:41 WIB

Seimas Lituania menyetujui wajib militer untuk dinas militer sepulang sekolah

Kamis, 13 Juni 2024 - 22:19 WIB

Trump dapat membatalkan perjanjian keamanan yang akan ditandatangani Biden dan Zelensky

Kamis, 13 Juni 2024 - 13:49 WIB

Kebakaran hebat terjadi di gudang kilang minyak di Erbil Irak

Kamis, 13 Juni 2024 - 02:33 WIB

Thailand telah umumkan keinginannya untuk menjadi anggota BRICS

Kamis, 13 Juni 2024 - 01:55 WIB

Militer Rusia Serang area parkir pesawat Angkatan Bersenjata Ukraina

Berita Terbaru