Asia Pasifik

Serangan Terkoordinasi Hantam Ibu Kota Afghanistan

Kabul, Mercinews.com – Sekelompok orang bersenjata meledakkan setidaknya tiga bom di Ibu Kota Afghanistan, Kabul. Mereka juga memerangi pasukan keamanan dari sejumlah bangunan yang mereka duduki dalam gelombang kekerasan terbaru yang mengguncang kota itu.

Enam orang yang terluka dibawa ke rumah sakit trauma yang dikelola oleh kelompok bantuan medis Darurat Italia, di mana satu orang tewas pada saat tiba. Juru bicara departemen kesehatan Wahidullah Majroh mengatakan jumlah korban kemungkinan akan meningkat setelah pasukan keamanan telah mendapatkan gambaran yang lebih jelas tentang serangan itu.

Ketika polisi mengepung bagian dari kawasan komersial utama kota itu, seorang pejabat dari cabang Bank Internasional Afghanistan yang dihubungi melalui telepon mengatakan para pelanggan sedang berlindung di bank sementara tembakan senjata berlanjut di jalanan.

“Kami dapat mendengar tembakan senjata dan kami menunggu di dalam ruang aman bank sampai bentrokan berakhir,” katanya seperti dikutip dari Reuters, Rabu (9/5/2018).

Pemerintah Afghanistan yang didukung Barat sedang terlibat perang yang semakin intensif dari Taliban dan ISIS yang telah mengubah sebagian besar Kabul menjadi zona keamanan tinggi dari dinding beton dan kawat berduri.

Baca juga:  Wakil Pemimpin Taliban Temui JK di Jakarta, Bahas Perdamaian Afghanistan

Namun meskipun janji pemerintah berulang-ulang untuk memperketat keamanan, ratusan orang telah tewas dan terluka dalam serangan di kota itu sejak awal tahun dan pihak berwenang tak berdaya untuk menghentikan pertumpahan darah.

ISIS mengklaim bertanggung jawab atas salah satu dari tiga ledakan yang dikabarkan kantor berita mereka Amaq. Tetapi banyak pejabat meragukan klaim kelompok yang berbasis di daerah perbatasan timur jauh provinsi Nangarhar. ISIS diragukan memiliki kapasitas untuk melakukan serangan yang rumit tersebut.

Seorang pejabat senior keamanan Afganistan mengatakan dinas intelijen percaya jaringan Haqqani, sebuah kelompok militan yang berafiliasi dengan Taliban yang memiliki catatan panjang serangan kota, adalah organisator sebenarnya dari serangan itu.

“Ledakan pertama pada Rabu menghantam sebuah kantor polisi di distrik Dasht-e-Barchi di Kabul barat, sekitar tengah hari,” kata juru bicara polisi Hashmat Stanekzai.

Beberapa menit kemudian, dua ledakan berturut-turut meledak di Shar-e Naw, distrik bisnis utama kota, dekat kantor agen perjalanan yang memproses permohonan visa untuk India.

Baca juga:  ISIS Klaim Serangan Bom Bunuh Diri Mematikan di Afghanistan

Najib Danish, juru bicara kementerian dalam negeri, mengatakan orang-orang bersenjata muncul seiring ledakan itu dan terlibat baku tembak dengan pasukan keamanan dari gedung-gedung di dekatnya.

Seorang pejabat senior di kedutaan India menegaskan bahwa satu ledakan terjadi di luar kantor perusahaan perjalanan dan banyak penjaga keamanan yang terluka.

Ibu Kota Afghanistan telah memperlihatkan peningkatan pemboman dan serangan lainnya terhadap pasukan keamanan dan warga sipil sejak Taliban mengumumkan awal serangan musim semi mereka pada 25 April lalu.

Dengan persiapan untuk pemilu saat ini tengah berjalan di banyak wilayah, sejumlah serangan sangat mungkin terjadi.

Pertempuran tradisional mengambil di Afghanistan karena cuaca yang lebih hangat mencairkan salju di gunung, memungkinkan pemberontak untuk bergerak lebih mudah dan Taliban telah menempatkan pasukan keamanan di bawah tekanan berat di banyak wilayah negara itu.

Serangan Rabu terjadi lebih dari seminggu setelah ledakan kembar di Kabul menewaskan 26 orang termasuk sembilan jurnalis pada 30 April.[] Sindonews

Comments