Tiongkok luncurkan robot anjing yang bisa menembak senapan mesin dan penyembur api

Sabtu, 1 Juni 2024 - 04:56 WIB

facebook twitter whatsapp telegram line copy

URL berhasil dicopy

facebook icon twitter icon whatsapp icon telegram icon line icon copy

URL berhasil dicopy

Foto: Screenshot Video robot anjing yang bisa menembak senapan mesin dan penyembur api

Foto: Screenshot Video robot anjing yang bisa menembak senapan mesin dan penyembur api

Mercinews.com – Senjata terbaru tentara Tiongkok, robot anjing yang bisa menembakkan senapan mesin dan penyembur api, terus menimbulkan kehebohan di media Barat.

Hal ini terjadi setelah Tiongkok mendemonstrasikan “anjing mekanik” dengan senapan otomatis di punggungnya selama latihan militer gabungan dengan Kamboja.

Tentara Tiongkok telah meluncurkan senjata terbarunya: robot anjing dengan penglihatan otomatis di punggungnya, tulis The Guardian,

ADVERTISEMENT

SCROLL TO RESUME CONTENT

Seekor robot anjing yang membawa senapan otomatis di punggungnya menjadi fokus latihan militer gabungan baru-baru ini dengan Kamboja, menurut rekaman dari stasiun televisi pemerintah CCTV.

Selama latihan, anjing tersebut ditemani oleh quadcopter dengan senjata serupa, di mana kendaraan tersebut, dipasangkan dengan tentara manusia, melakukan pelatihan lari untuk menyerbu kota.

“Dia bisa menjadi anggota baru dalam operasi tempur perkotaan kami, menggantikan orang-orang yang akan melakukan pengintaian, mengidentifikasi musuh, dan menyerang sasaran,” kata seorang tentara Tiongkok bernama Chen Wei dalam video tersebut.

Baca Juga:  Google Cuan Nilainya Tembus Rp 34.106 Triliun
Foto:AP

Meskipun robot pembunuh mungkin berteknologi maju, mereka bukanlah perangkat keras militer yang apik; baik anjing maupun drone terlihat seperti contoh peralatan rumah tangga yang sudah jadi dengan senapan otomatis biasa dipasang di atasnya, tulis The Guardian.

Logo perusahaan China Unitree Robotics, yang menciptakan anjing, terlihat jelas di sampingnya.

Menurut situs Unitree, harga robot anjing Go2 mulai dari $1.600 (£1.300). Perusahaan tersebut membantah menjual produk tersebut kepada militer Tiongkok, dan tidak jelas bagaimana tentara membelinya.

Prototipe robot anjing dikembangkan dan dipopulerkan oleh Boston Dynamics, yang dulunya merupakan anak perusahaan Google. Perusahaan ini memiliki sejarah panjang hubungan dengan militer AS; Versi asli dari “robot berkaki empat” miliknya, BigDog, dikembangkan sebagai makhluk mekanis yang potensial menjadi beban bagi militer.

Baca Juga:  Google Ketar-Ketir Usai Facebook Dibantai Investor

Namun perusahaan tersebut, yang dijual ke Google oleh Softbank pada tahun 2017 dan kemudian ke Hyundai pada tahun 2020, selalu menghindari penggunaan teknologinya secara aktif.

Menurut pendiri Boston Dynamics Marc Raibert, yang berbicara pada pertemuan puncak kecerdasan buatan di Seoul pekan lalu, ada “sekitar 1.500” anjing pendeteksi perusahaan tersebut di seluruh dunia.

“Tetapi akhir-akhir ini banyak bermunculan perusahaan robotika lain yang membuat robot yang benar-benar luar biasa,” katanya.

“Sangat menarik untuk beralih dari laboratorium penelitian ke komersialisasi.”

“Kemunculan” ini juga berarti bahwa langkah Boston Dynamics untuk tidak menggunakan teknologinya sebagai senjata tidak lagi menghalangi lembaga militer dan penegak hukum untuk memperoleh robot bersenjata mereka sendiri.

Pada tahun 2021, Ghost Robotics mendemonstrasikan robot anjing Vision 60 yang dipersenjatai dengan senjata khusus Sword International, dan pada tahun 2023, Angkatan Darat AS mengonfirmasi bahwa mereka secara aktif menjajaki kemungkinan penggunaan sistem semacam itu di lapangan. Pada tahun 2022, Tiongkok mendemonstrasikan robot bersenjata lainnya, yang dikirim ke pusat pelatihan menggunakan drone.

Baca Juga:  TVRI Aceh Rayakan HUT ke-30, Pj Gubernur: TVRI akan Selalu Kita Butuhkan

Namun, meskipun sistemnya bersifat robotik, sistem tersebut pada umumnya belum otonom.

Rekaman CCTV menunjukkan anjing Go2 dikendalikan oleh seorang tentara menggunakan perangkat genggam.

Banyak pengamat khawatir tentang apa yang akan terjadi jika dan ketika hubungan antara manusia melemah, karena sistem kecerdasan buatan mampu bertindak lebih cepat dan latensi lebih sedikit dibandingkan yang bisa dilakukan oleh operator manusia.

Lihat Videonya Senjata terbaru tentara Tiongkok, robot anjing

 

(mc)

Sumber Berita : The Guardian

Berita Terkait

Apa Itu Turbulensi Pesawat? Begini Penjelasan Lengkapnya
TikTok Tunjuk Sosok Kunci Ini Gagalkan Blokir Joe Biden di AS
Google Cuan Nilainya Tembus Rp 34.106 Triliun
Begini Nasib TikTok di Amerika Serikat, Dijual atau Mati
Google Ketar-Ketir Usai Facebook Dibantai Investor
28 karyawan Google dipecat karena protes proyek Nimbus yang dukung Israel
Wilayah AS bagian California Google Hapus Link Berita
Amerika Mau Beli TikTok, Ini Harganya
Berita ini 13 kali dibaca

Berita Terkait

Sabtu, 1 Juni 2024 - 04:56 WIB

Tiongkok luncurkan robot anjing yang bisa menembak senapan mesin dan penyembur api

Senin, 27 Mei 2024 - 13:38 WIB

Apa Itu Turbulensi Pesawat? Begini Penjelasan Lengkapnya

Senin, 29 April 2024 - 21:37 WIB

TikTok Tunjuk Sosok Kunci Ini Gagalkan Blokir Joe Biden di AS

Senin, 29 April 2024 - 20:20 WIB

Google Cuan Nilainya Tembus Rp 34.106 Triliun

Sabtu, 27 April 2024 - 12:49 WIB

Begini Nasib TikTok di Amerika Serikat, Dijual atau Mati

Jumat, 26 April 2024 - 21:29 WIB

Google Ketar-Ketir Usai Facebook Dibantai Investor

Jumat, 19 April 2024 - 15:45 WIB

28 karyawan Google dipecat karena protes proyek Nimbus yang dukung Israel

Minggu, 14 April 2024 - 03:54 WIB

Wilayah AS bagian California Google Hapus Link Berita

Berita Terbaru