Nasional

Wiranto Tutup Wacana Referendum Papua: Tak Ada Pembicaraan Itu

Wiranto di Kemenko Polhukam (Foto: Ari Saputra-detikcom)

Jakarta, Mercinews.com – Menko Polhukam Wiranto menegaskan tidak ada peluang bagi Papua dan Papua Barat untuk melakukan referendum. Wiranto mengatakan tak ada pembicaraan soal wacana pembicaraan referendum Papua-Papua Barat.

“Wacana self determination. Wacana untuk merdeka, referendum, hukum internasional sudah tertutup, hukum nasional kita juga sudah final tak ada pembicaraan seperti itu,” kata Wiranto di kantor Kemenko Polhukam, Jalan Medan Merdeka Barat, Jakarta Pusat, Selasa (3/9/2019).

Wiranto mengatakan sudah pernah ada referndum di Papua saat masih bernama Irian Barat. Dia juga mengatakan PBB sudah mengakui Papua-Papua Barat bagian dari Indonesia.

Baca juga:  Wiranto Sebut Mualem Bisa Disanksi Hukum, Ini Kata Pengamat Politik Herdi Sahrasad

“Papua-Papua Barat sudah pernah referendum di tahun 60-an atau tepatnya di tahun 1969. Itu sesuai prinsip-prinsip piagam PBB sudah dilakukan jajak pendapat didukung sebagian besar anggota PBB, muncul resolusi yang sah bahwa Papua, Papua Barat waktu itu Irian Barat, sah sebagai wilayah NKRI,” jelas Wiranto.

Dia menegaskan pemerintah selalu memperhatikan kebutuhan dasar rakyat Papua. Tuduhan diskriminasi dinilainya sebagai kabar yang tidak benar.

“Kalau bicara karena hak-hak dasar, masyarakat Papua dipenuhi. Masalah hak ekonomi politik sosial budaya merasa dikebiri oleh pemerintah misalnya. Itu tak benar,” tutur Wiranto.

Wiranto menyebut Papua bukan seperti Timor Timur. Dia mengatakan Papua tercatat sebagai bagian dari Indonesia di peta dunia.

Baca juga:  Wiranto Duga Eks Danjen Kopassus Soenarko Selundupkan Senjata dari Aceh

“Referendum itu bukan untuk wilayah yang sudah merdeka. Tapi wilayah yang nongoverning territory, seperti misal Timor Timur dulu. Itu merupakan provinsi seberang lautan dari Portugis di PBB, bukan wilayah Indonesia,” jelasnya. (m/j)

 

Sumbe: detikcom

 

Comments