Jokowi-PM Li Bertemu, Ini Teks Lengkap Pernyataan Bersama RI-China

Jakarta, Mercinews.com – Presiden Indonesia Joko Widodo (Jokowi) telah melakukan pertemuan dengan Perdana Menteri (PM) China Li Keqiang, kemarin. Kedua pemerintah telah merilis pernyataan bersama.

Pernyataan bersama kedua negara ini termasuk kesepakatan kerja sama berbagai proyek infrastruktur di Indonesia. Berikut pernyataan bersama antara Pemerintah Republik Rakyat China dan Pemerintah Republik Indonesia

Jakarta, 7 Mei 2018

1. Atas undangan H.E. Joko Widodo, Presiden Republik Indonesia, H.E. Li Keqiang, Perdana Menteri Dewan Negara Republik Rakyat China, melakukan Kunjungan Resmi ke Indonesia pada 6-8 Mei 2018.

Selama kunjungan, Perdana Menteri Li Keqiang mengadakan pertemuan bilateral dengan Presiden Joko Widodo, dan bertemu dengan H.E. Wakil Presiden Jusuf Kalla. Para pemimpin saling bertukar pandangan tentang hubungan China-Indonesia serta masalah regional dan internasional, dengan konsensus penting tercapai.

2. Kedua belah pihak saling mengucapkan selamat atas prestasi luar biasa yang dilakukan dalam pembangunan nasional masing-masing di bawah kepemimpinan saat ini dan optimistis tentang pencapaian lebih lanjut dalam pembangunan nasional kedua negara dan masa depan yang lebih cerah dari hubungan bilateral China-Indonesia.

3. Kedua belah pihak sepenuhnya mengakui kemajuan yang dicapai selama 5 tahun terakhir sejak pembentukan Kemitraan Strategis Komprehensif China-Indonesia, khususnya dalam mensinergikan inisiatif Jalur Sutera Maritim ke-21 China dan Visi Indonesia dari Global Maritime Fulcrum, yang semakin memperdalam kerja sama praktis bilateral di berbagai bidang. Kedua belah pihak sepakat untuk memperkuat 3 pilar kerja sama di tingkat bilateral, regional dan internasional di bawah kerangka kerja Kemitraan Strategis Komprehensif.

4. Kedua belah pihak menegaskan kembali rasa hormat mereka terhadap kemerdekaan, kedaulatan dan integritas teritorial masing-masing, dan setuju untuk tetap saling memahami dan mendukung isu-isu kepentingan inti dan keprihatinan utama masing-masing. Indonesia menegaskan kembali kepatuhannya pada kebijakan Satu-Cina.

5. Kedua belah pihak sepakat untuk mempertahankan momentum terkini dari pertukaran tingkat tinggi dan memberikan peran penting pada mekanisme termasuk dialog tingkat Wakil Perdana Menteri dan Komisi Bersama untuk Kerja Sama Bilateral dalam koordinasi kerja sama bilateral di berbagai bidang.

6. Kedua belah pihak senang untuk menyaksikan peningkatan kerja sama pembangunan konektivitas infrastruktur dalam beberapa tahun terakhir yang tercermin dari pembangunan Proyek Kereta Api Cepat Jakarta-Bandung yang sedang berlangsung dan diskusi tentang rencana pembangunan bersama Koridor Ekonomi Komprehensif Regional di dalam kerja sama Belt and Road Initiative dan kerangka Global Maritime Fulcrum. Kedua pihak bertekad untuk meningkatkan upaya untuk mendorong keberhasilan proyek-proyek tersebut.

7. Kedua belah pihak sepakat untuk terus maju dengan kerja sama di bidang-bidang utama perdagangan, infrastruktur, kapasitas produksi, investasi, industri, dan pembiayaan, serta di bidang-bidang yang muncul seperti e-commerce dan ekonomi internet. China setuju untuk mendorong perusahaannya agar meningkatkan impor minyak sawit dan produk Indonesia lainnya sesuai dengan aturan pasar. China menyambut Indonesia untuk berpartisipasi dalam Pameran Impor Internasional China Pertama yang akan diadakan di Shanghai pada bulan November ini. Kedua belah pihak sepakat untuk mempromosikan perdagangan bilateral dan investasi permukiman dalam mata uang lokal, untuk lebih memfasilitasi kerja sama ekonomi dan perdagangan.

8. Dengan tujuan untuk bersama-sama mempromosikan keamanan kedua negara dan kawasan secara keseluruhan, kedua belah pihak sepakat untuk memajukan kerja sama di bidang-bidang seperti pertahanan, penegakan hukum, anti-narkotika, anti-terorisme, anti-korupsi, bantuan hukum timbal balik, ekstradisi dan keamanan siber, dll. Kedua belah pihak sepakat untuk menyelesaikan Perjanjian Kerja Sama dalam Mencegah, Memerangi Kejahatan Transnasional dan Pembangunan Kapasitas.

9. Kedua belah pihak sepakat untuk memberikan peran lebih lanjut kepada komite gabungan—termasuk tapi tak terbatas pada—kerja sama maritim, kedirgantaraan, serta ilmu pengetahuan dan teknologi, dalam menghasilkan lebih banyak buah kerja sama di bidang-bidang strategis yang relevan.

10. Kedua belah pihak sepakat untuk mengadakan Forum Energi China-Indonesia ke-6 pada tahun ini, dan meningkatkan kerja sama di bidang listrik, minyak dan gas, batu bara serta energi baru dan terbarukan. Kedua belah pihak sepakat untuk mendorong finalisasi Perjanjian Kerja Sama dalam Penelitian dan Pengembangan Penggunaan Energi Nuklir yang Damai pada tahap awal.

11. Kedua belah pihak sepakat untuk memperbarui MoU Kerja Sama Pertanian dan mengaktifkan kembali Komite Bersama Pertanian pada tahap awal dengan maksud untuk meningkatkan kerja sama praktis yang saling menguntungkan.

12. Kedua belah pihak sepakat untuk memperkuat pertukaran dan kerja sama di bidang pendidikan, budaya, pariwisata, media, olahraga, agama dan pemuda, serta di antara otoritas lokal dan situs warisan budaya. Kedua pihak akan memberikan peran penuh untuk inisiatif dari semua lapisan masyarakat dan pemerintah lokal untuk membuat sorotan baru dalam kerja sama manusia dan budaya. Pihak China menyatakan kesediaan untuk mendukung dan berpartisipasi dalam Asian Games ke-18 yang akan diselenggarakan di Indonesia pada tahun 2018, serta berbagi pengalaman dalam menyelenggarakan acara-acara semacam itu dengan Indonesia.

13. Kedua belah pihak menyambut HUT ke-15 Kemitraan Strategis China-ASEAN dan penunjukan 2018 sebagai Tahun Inovasi China-ASEAN. Kedua pihak ingat komitmen China dan ASEAN untuk menyambut dan terlibat dalam perumusan Visi Kemitraan Strategis China-ASEAN 2030 yang akan diadopsi pada KTT China-ASEAN ke-21 tahun ini. Indonesia juga mencatat pengumuman China tentang “Kerangka Kerja Sama 3 + X” China-ASEAN untuk memajukan kerja sama China-ASEAN.

14. Kedua belah pihak akan bekerja secara intensif untuk kesimpulan awal dari Kemitraan Ekonomi Komprehensif Regional (RCEP). Kedua pihak juga mendorong pertukaran dan kerja sama antar-warga antara ASEAN dan China untuk masa depan yang lebih baik. Pihak Indonesia menyambut baik usulan China untuk meningkatkan kerja sama dengan Kawasan Pertumbuhan ASEAN Timur Brunei-Indonesia-Malaysia-Filipina (BIMP-EAGA), yang akan menyuntikkan dorongan baru untuk ASEAN Community Building dan kerja sama China-ASEAN.

15. Kedua belah pihak menekankan bahwa perdamaian dan stabilitas di kawasan itu termasuk Laut China Selatan dalam melayani kepentingan bersama kedua negara, dan memenuhi komitmen mereka untuk pelaksanaan Declaration on the Conduct of Parties (DOC) di Laut Cina Selatan secara penuh dan efektif. Kedua pihak mendukung kemajuan positif yang dibuat dalam konsultasi Kode Etik (COC), dan setuju untuk melakukan upaya bersama dengan negara anggota ASEAN lainnya menuju kesimpulan COC berdasarkan konsensus pada tanggal awal.

16. Kedua belah pihak menegaskan kembali komitmen untuk mempertahankan komunikasi strategis dan koordinasi pada isu-isu hotspot regional dan internasional, dan bersama-sama menangani tantangan regional dan global. Kedua pihak akan bersama-sama mempromosikan liberalisasi dan fasilitasi perdagangan dan investasi, mendukung sistem perdagangan multilateral dan mempromosikan globalisasi ekonomi yang terbuka, inklusif dan seimbang yang menguntungkan semua pihak.

17. Kedua belah pihak akan menjaga kepentingan bersama negara berkembang, dan meningkatkan kerja sama dalam mengatasi masalah global yang dihadapi dunia di mana negara-negara harus menahan diri dari ancaman atau penggunaan kekuatan, dan mengelola perbedaan melalui konsultasi ramah sesuai dengan hukum internasional termasuk tujuan dan prinsip-prinsip Piagam PBB, dengan maksud untuk menjaga perdamaian dan memajukan pembangunan Asia dan dunia.

18. Kedua belah pihak menyambut baik penandatanganan berbagai perjanjian dan nota kesepahaman (MOU) selama kunjungan, sebagaimana tercantum dalam lampiran.

19. Kedua belah pihak setuju bahwa keberhasilan kunjungan Perdana Menteri Li Keqiang akan secara signifikan berkontribusi pada pendalaman Kemitraan Strategis Komprehensif China-Indonesia di era baru. Perdana Menteri Li Keqiang menghargai keramahan yang hangat yang diberikan oleh Presiden Joko Widodo serta pemerintah dan masyarakat Indonesia.

Daftar Dokumen Kerja Sama yang Ditandatangani

Nota Kesepahaman antara Komisi Pembangunan Nasional dan Reformasi Republik Rakyat China dan Kementerian Koordinator Maritim Republik Indonesia untuk Mempromosikan Kerja Sama Pengembangan Koridor Ekonomi Komprehensif Regional.Nota Kesepahaman antara Komisi Pembangunan Nasional dan Reformasi Republik Rakyat China dan Kementerian Badan Usaha Milik Negara Republik Indonesia dalam memberikan dukungan untuk kelanjutan dan kelancaran pelaksanaan Proyek Rel Kereta Cepat Jakarta-Bandung.Pertukaran Surat pada Review Desain untuk Pembangunan Proyek Bendungan Jenelata antara Badan Kerjasama Pembangunan Internasional China dan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Republik Indonesia.Pertukaran Surat pada Review Desain untuk Pembangunan Proyek DAM Riam Kiwa antara Badan Kerja sama Pembangunan Internasional China dan Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Republik Indonesia.Memorandum of Understanding antara China Development Bank dan Badan Koordinasi Penanaman Modal Republik Indonesia pada Kerja Sama Promosi Investasi.Preferential Buyer Credit Loan Agreementpada Proyek Jalan Tol Cisumdawu Tahap III antara Bank Ekspor-Impor China dan Pemerintah Republik Indonesia diwakili oleh Departemen Keuangan.Pengaturan Pelaksanaan Kerja Sama Pembiayaan Infrastruktur Oleh dan Diantara Bank Ekspor-Impor China, Departemen Keuangan Republik Indonesia dan Kementerian Perencanaan Pembangunan Nasional Republik Indonesia.Sumber: Xinhua

 

  • 17
    Shares
Berikan Komentar

Mercinews.com - Situs Media Online berita terbaru hari ini, memberikan akses informasi secara mudah, cepat, akurat, dan berkualitas kepada masyarakat luas.

Copyright © 2018 Mercinews.com. All Rights Reserved

Ke Atas