Zainal Abidin: Sebaiknya DPRA Jangan Gugat Bawaslu RI ke DKPP 

Aceh Timur, Mercinews.com – Pemerhati pemilu Aceh, Zainal Abidin SE, sangat mengapresiasi hasil rapat Banmus DPRA yang akan melakukan gugatan DKPP kepada Bawaslu RI pasca dilantiknya anggota Panwaslih Aceh versi Jakarta, walaupun hal ini sedikit terlambat.

Menurut Zainal Abidin, beberapa waktu lalu DPR Aceh akan menggugat Bawaslu RI terkait perekrutan Panwaslih Aceh yang tidak sesuai dengan UUPA. Hal ini berdasarkan hasil sidang Badan Musyawarah dalam sidang Paripurna DPRA pada Senin 07 Mei 2018 kemarin, yang menyatakan proses perekrutan KIP dan Panwaslih Aceh tunduk kepada UUPA akibat adanya putusan Mahkamah Konstitusi (MK) yang telah digugat sebelumnya.

“Saya sebagai mantan pengawas pemilu Aceh Timur sejak 2012 hingga 2017 yang lalu mengingatkan DPRA agar lebih hati-hati dalam melakukan rencana gugatan tersebut, karena pada prinsipnya gugatan ke DKPP adalah pengaduan mengenai moral, etika dan filosofis. Apabila integritas dan profesionalisme penyelenggara dan pengawas tidak sesuai dengan azas-asaz yang telah ditentukan, itu sah-sah saja digugat,” kata Zainal, Selasa 8 Mei 2018.

Baca Juga:  Soal Tudingan Kalimat Provokatif Gubernur untuk DPRA, Wagub: Saya Yakin Tidak Ada Niat itu

Menurutnya, setelah menganalisa dan melakukan kajian terhadap rencana gugatan yang akan dilakukan DPR Aceh, pokok perkara yang dapat digugat terhadap Bawaslu RI sesuai dengan Peraturan DKPP No 2 Tahun 2017 tentang peraturan dan kode etik, serta pedoman perilaku penyelenggara pemilu pada pasal 11 yaitu diduga Bawaslu RI tidak melaksanakan prinsip berkepastian hukum dengan pelanggaran dugaan etik, mengenai diantaranya tidak bersikap dan bertindak secara tegas terhadap apa yang diperintahkan secara oleh peraturan perundang-undangan da melakukan tindakan diluar Yuridiksinya.

Bahkan menurut penilaiannya, hal itu dapat dianggap dalam hal ini tidak melakukan perintah Keputusan Mahkamah Konstitusi RI berdasarkan putusan MK No. 66/PUU-XV/2017 pada Jumat 12 Januari 2018 lalu.

“Dalam keputusan MK jelas telah mengingatkan kepada penyusun Undang Undang untuk menghormati kekhususan Aceh sebagaimana tertuang dalam UUPA, kendatinya MK tidak memandang KIP dan Panwaslih bagian dari kekhususan Aceh, tetapi konteks historica berkenaan dengan nama, komposisi keanggotaan, dan prosedur pengisian anggota harus dihormati,” jelas Zainal Abidin.

Baca Juga:  Komisi IV DPRA Panggil Empat Kepala Dinas

Jadi, sambung Zainal Abisin, sangat jelas tidak dapat dibantah bahwa secara historis berkenaan dengan nama, Bawaslu RI juga tidak boleh menggunakan nama Panwaslih Aceh pada konteks perekrutannya kecuali kewenangan tersebut diserahkan 100 persen kepada UUPA.

Lantas pertanyaannya, tanya Zainal, apa yang akan dicari DPR Aceh yang berencana menggugat kewenangan tersebut ke DKPP kalau output hasil gugatan di DKPP hanya akan menghasilkan dua perkara, yaitu hanya berupa teguran tertulis untuk seluruh Komisoner Bawaslu RI atau peringatan Keras, tetapi substansi kewenangan perekrutan tidak akan berubah.

“Ini perlu diingat, sebagai catatan DKPP telah menyidangkan 936 pengaduan tentang Etik, malah tidak semua Komisoner KPU atau Bawaslu Provinsi atau Kabupaten/Kota yang mendapatkan kedua punishment diatas, bahkan ada yang dipulihkan namanya karena tidak terbukti melanggar etik, seperti kasus Panwaslih Aceh Timur pada Pilkada 2017 yang lalu, Ketua dan seluruh anggota dipulihkan namanya, dan ini sebagai cacatan bahwa gugatan itu akan berakhir secara sempurna,” kata Zainal Abidin.

Baca Juga:  Seperti Apa Kelanjutan Hak Interpelasi DPRA?

Sebaiknya, kata Zainal, gugatan ini harus dilakukan secara perdata kepada Bawaslu RI dan Pansel Panwaslih Aceh versi Bawaslu, atau dapat diadukan kembali ke Mahkamah Konstitusi mengenai adanya Informasi atas kewenangan tersebut dianggap ditelikung secara sistematis tanpa memperhatikan keputusan Mahkamah Konstitusi.

Amatannya, apabila hal ini tidak segera digugat, pada Pilkada Aceh Tahun 2023 mendatang dipastikan akan terjadi dualisme pengawas pemilu diseluruh Kabupaten/kota, karena Bawaslu akan berencana melakukan perubahan lembaga pengawas dari bersifat adhoc menjadi permanen atau sebutannya akan menjadi Bawaslu Kabupaten.

“Jika kemudian versi UUPA, Pemerintah Aceh dibebankan untuk melakukan perekrutan lembaga tambahan pada Pilkada ke depan, kita akan melihat Aceh adalah daerah yang akan melakukan pemborosan biaya pengawasan secara luar biasa pada Pilkada seterusnya, semoga hal ini tidak terjadi,” Pungkas Zainal Abidin dengan harapan agar hal ini dicarna kembali oleh DPR Aceh.[]

  • 31
    Shares
Berikan Komentar

Mercinews.com - Situs Media Online berita terbaru hari ini, memberikan akses informasi secara mudah, cepat, akurat, dan berkualitas kepada masyarakat luas.

Kategori

Copyright © 2018 Mercinews.com. All Rights Reserved