Nasional

Politikus Gerindra: Mudik Lebaran Tahun Ini Seperti Neraka!

c07ecf1b 48f5 47be b0be c8fff86c6204 - Politikus Gerindra: Mudik Lebaran Tahun Ini Seperti Neraka!

Jakarta, Mercinews.com – Cerita pengalaman mudik datang dari Ketua Bidang Advokasi dan Hukum DPP Partai Gerindra, Habiburokhman. Dia mengaku mudik tahun ini seperti neraka.

“Sangat tidak lancar, saya ini ‘mudikers’, setiap tahun mudik,” tutur Habiburokhman di kawasan Menteng, Jakarta Pusat, Senin (18/6/2018).

Habiburokhman menuturkan, saat akan mudik ke Lampung, ia berencana membawa pulang serta kendaraan pribadinya melalui Pelabuhan Merak. Tepatnya, kata Habiburokhman, pada H-2 Lebaran.

Mobil saya nyangkut dari habis sahur sampai jam 12.30 siang baru naik kapal gitu loh, itu lancar apanya. Itu namanya ‘neraka’ mudiklah gitu,” kata Habiburokhman.

Baca juga:  H-2 Lebaran, 81 Ribu Orang Mudik ke Sumatera Via Merak

Dengan pengalaman tersebut, Habiburokhman menilai propaganda mudik lancar yang diserukan pemerintahan Joko Widodo (Jokowi) gagal. Sebab, pada kenyataannya, kemacetan terjadi saat arus mudik tahun ini.

“Kemudian saya baca di berita yang 42 kilometer yang macet di berbagai tol, ya menurut saya nggak ada kemajuan signifikan. Hanya yang nggak macet itu ya naik pesawat. Tapi itu kan bukan tolnya Pak Jokowi,” ujarnya.

Habiburokhman mengatakan kemacetan menuju Pulau Sumatera juga disebabkan batalnya pembangunan Jembatan Selat Sunda. Padahal, menurutnya, dibangunnya jembatan yang menghubungkan Pulau Jawa dengan Pulau Sumatera itu akan mengurai kemacetan saat arus mudik.

Baca juga:  Macet 4 Km, Pemudik di Tol Merak Dikeluarkan via Cilegon Barat

“Jadi Pak Jokowi juga akan dapat simpati dari orang Sumatera,” katanya.

Macetnya lalu lintas di berbagai lokasi saat arus mudik ini, kata Habiburokhman, juga menambah daftar panjang kekecewaan masyarakat kepada Jokowi. Ia yakin masyarakat akan menjadi tidak memiliki rasa percaya terhadap pemerintahan Jokowi.

“Apalagi kalau pendukung Pak Jokowi membuat hoax bahwa mudik Lebaran ini nggak macet,” pungkasnya. (detikcom)

loading...

Berikan Komentar

Kabar Popular