Mercinews

Amerika

AS Bantah Bayar Korut Terkait Pemulangan Jasad Korban Perang Korea

as bantah bayar korut terkait pemulangan jasad korban perang korea ok0 - AS Bantah Bayar Korut Terkait Pemulangan Jasad Korban Perang Korea
pemulangan jasad tentara AS yang tewas dalam perang Korea. Foto/Istimewa

Washington, Mercinews.com – Amerika Serikat (AS) membantah telah memberikan sejumlah uang kepada Korea Utara (Korut) terkait dengan pemulangan jasad tentara AS yang tewas dalam perang Korea.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri AS, Heather Nauert menyatakan, AS sejatinya boleh untuk memberikan sejumlah uang kepada Korut, atau negara lainnya sebagai ganti atas biaya perawatan dan pemulangan jasad tentara AS. Namun, dalam kasus Korut, Pyongyang tidak meminta uang itu dan AS juga tidak berinisiatif untuk membayarnya.

“Menteri Pertahanan memiliki wewenang untuk mengganti uang Korut, atau negara lain, untuk biaya yang terkait dengan pemulihan dan penyimpanan jasad. Dalam contoh ini, Korut tidak meminta uang dan tidak ada uang yang diberikan,” kata Nauert, seperti dilansir Sputnik pada Minggu (29/7).

Baca juga:  Donald Trump Cabut Bantuan untuk Suriah Barat Laut

Terkait pemulangan jasad tentara AS, Menteri Pertahanan AS, James Mattis mengatakan bahwa keputusan Korut untuk menyerahkan 55 peti mati yang diyakini jasad tentara AS dan sekutu menetapkan suasana dan nada positif untuk hal-hal lain dalam diplomasi internasional.

Namun, ia juga mengungkapkan bahwa peninjauan harus dilakukan sebelum secara resmi menerima tawaran dari musuh lama AS itu.

Perang Korea merenggut nyawa lebih dari 36.000 tentara AS, 130 ribu pasukan Korea Selatan (Korsel), dan lebih dari 2.000 sekutu, serta ratusan ribu tentara China dan Korut. Sampai hari ini, sisa-sisa sekitar 7.700 personel AS belum ditemukan.

Baca juga:  PM Australia Tidak Percaya Trump Akan Bombardir Iran Bulan Depan

Mattis menyebut langkah terbaru Korut sebuah kesempatan untuk memberi keluarga mereka penghormatan terakhir. Ia mencatat bahwa peti mati ditutup bendera PBB karena kewarganegaraan jasad tersebut belum diketahui.

Mattis menambahkan AS pada akhirnya tertarik untuk membuat kesepakatan untuk mengirim tim ke Korut guna melanjutkan pencarian. Meski begitu, pensiunan Jenderal Marinir itu menggambarkan keputusan Korut untuk memulangkan jasad tentara sebagai sebuah langkah maju.

SINDOnews

loading...

Comments
To Top