Salah Sasaran, Serangan Udara AS Tewaskan 9 Pasukan Afghanistan

Serangan udara AS tewaskan tentara Afghanistan di Azra. Foto/Ilustrasi/Istimewa

Kabul, Mercinews.com – Serangan udara Amerika Serikat (AS) yang dimaksudkan untuk menghantam pasukan Taliban di distrik Azra, provinsi Logar, malah mengenai pasukan Afghanistan. Akibatnya, sembilan pasukan keamanan Afghanistan tewas.

Menurut AFP, serangan tersebut juga melukai 14 tentara lainnya. Serangan itu terjadi setelah pasukan Afghanistan terlibat dalam pertempuran selama berjam-jam dengan Taliban dalam semalam.

Juru bicara Kementerian Dalam Negeri Afghanistan, Per Nasrat Rahimi mengatak, insiden itu terjadi setelah pasukan Afghanistan meminta pejabat AS untuk memberikan bantuan. Namun, entah bagaimana komunikasi tersebut tercampur, dan pasukan AS menargetkan lokasi yang salah.

Baca Juga:  Hubungan Turki-AS Memanas, Erdogan Ancam Akan Cari Sekutu Baru

“(Para pejabat Afghanistan) memanggil bantuan udara, tetapi sayangnya pasukan asing keliru membom posisi mereka,” kata Rahimi seperti dikutip dari Sputnik, Rabu (8/8/2018).

Stars and Stripes melaporkan para pejabat AS telah mengkonfirmasi bahwa serangan udara terjadi, tetapi belum mengatakan apakah operasi tersebut membunuh pasukan Afghanistan.

“Pada saat ini, saya dapat mengkonfirmasikan bahwa Pasukan AS-Afghanistan melakukan serangan untuk mendukung operasi Afghanistan dan membela pasukan Afghanistan di distrik Azra, provinsi Logar, awal pagi ini,” kata Letkol Martin O’Donnell, juru bicara untuk militer AS di Afghanistan.

Baca Juga:  AS Tangkap Wanita Israel yang Ajarkan Pasukan ISIS via Online

Ia kemudian mengatakan bahwa penyelidikan telah diluncurkan atas insiden itu.

“Kami sedang menyelidiki masalah ini lebih lanjut,” katanya.

Meskipun para pejabat masih berusaha untuk menentukan jumlah pasti korban, Abdul Wal Wakeel, seorang anggota dewan provinsi dari Azra, mengatakan kepada Stars and Stripes bahwa serangan itu menewaskan 12 anggota pasukan keamanan Afghanistan. Pejabat itu menambahkan bahwa sebelum serangan terjadi, delapan perwira dan dua warga sipil lainnya tewas dalam bentrokan dengan Taliban.

Baca Juga:  Menlu AS Mike Pompeo Bilang Para Pemimpin Iran Mafia

“Pasukan asing seharusnya tidak mengulangi kesalahan yang mereka buat pagi ini,” kata Wakeel kepada publik.

“Jika mereka terus ceroboh, itu bisa menciptakan masalah yang jauh lebih besar,” imbuhnya.

Sejak mengakhiri misi tempur mereka di Afghanistan pada tahun 2014, pasukan AS tetap dalam kapasitas penasehat untuk membantu melatih pasukan Afghanistan dan memberikan bantuan dalam misi kontra-terorisme.

Sebelumnya, militer AS juga melakukan penyelidikan atas serangan udara yang menewaskan hingga 14 warga sipil di Kunduz bulan lalu

Sindonews

  • 25
    Shares
Berikan Komentar

Mercinews.com - Situs Media Online berita terbaru hari ini, memberikan akses informasi secara mudah, cepat, akurat, dan berkualitas kepada masyarakat luas.

Kategori

Copyright © 2018 Mercinews.com. All Rights Reserved