Bertemu Manusia Rp 570 Triliun, Menteri Jokowi Usul Jack Ma Institute RI

Jokowi menyambut Jack Ma beserta delegasi. Foto: dok. Biro Pers Setpres

Jakarta, Mercinews.com – Kehadiran pendiri Alibaba, Jack Ma, ke Indonesia tak ingin dilewatkan begitu saja oleh para menteri di Kabinet Kerja Presiden Joko Widodo (Jokowi). Menteri Jokowi mengusulkan dibangunnya Jack Ma Institute di Indonesia untuk pembangunan talent atau SDM di bidang e-commerce.

Menteri Komunikasi dan Informatika (Menkomifo) Rudiantara mengatakan pengembangan SDM di bidang e-commerce dibutuhkan di Indonesia. Apalagi salah satu fokus perekonomian saat ini lewat sektor ekonomi digital. Sayangnya, hal itu tidak dibarengi pemasokan talent dari dalam negeri.

“Pada kesempatan ini juga dimanfaatkan bertemu dengan Jack Ma tadi Pak Presiden, Pak Darmin, Ibu Puan Pak Menseskab, kemudian Bu Menlu dan saya memanfaatkan waktunya kapasitas sebagai steering committee peta jalan e-commerce berapa yang mengemuka dalam pembahasan tersebut adalah yang pertama adalah masalah talent atau SDM. Tolong dilihat kalau dilihat bukan platform atau e-commerce tetapi juga bagaimana mengedukasi masyarakat,” kata Rudiantara di Istana Bogor, Sabtu (1/9/2018).

Baca Juga:  Mengejutkan! Survei IDM: Elektabilitas Prabowo 50,1%, Jokowi 29,8%

“Itu tadi kami usulkan untuk membuat semacam Jack Ma Institute di Indonesia. Untuk pengembangan sumber daya manusia, talent-talent yang dibutuhkan. Kita tahu kan yang besar di Indonesia itu talent-nya dari India, Bangalore, dari luar negeri, kita kembangkan di dalam negeri bukan hanya memasok talent di dalam negeri, tetapi Indonesia sebagai pusat pasok talent untuk negara-negara di regional,” lanjutnya.

Baca Juga:  SBY: Tuhan Belum Takdirkan Hubungan Saya dan Bu Mega Kembali Normal

Rudi menjelaskan pendirian institut Jack Ma di Indonesia ditargetkan untuk SDM di platform startup yang telah ada di Indonesia. Pengembangan kapasitas SDM dalam negeri jadi fokus utama institusi tersebut.

“Kebutuhan talent ini antara lain untuk platform. Platform itu kan banyak yang namanya startup, nah tentu harus kita isi dengan orang-orang yang mengerti bagaimana menjalankan startup. Orang-orang Indonesia nah kita kembangkan kapasitasnya di sini. Lalu, pendidikan bagi ekosistem. Karena kalau startup-nya bagus, tapi misalnya kebijakan policy-nya tidak ya repot. Tahun ini sudah kirim 27 orang kalau tidak salah government officer ke Alibaba Campus. Nanti kita kembangkan di Indonesia,” jelas Rudi.

Baca Juga:  Cerita di Balik Aksi Jokowi Naik Moge di Pembukaan Asian Games 2018

Untuk membahas lebih lanjut terkait Jack Ma Institute, Rudi mengatakan menteri Jokowi akan bertemu dengan pebisnis berjulukan ‘Manusia Rp 570 Triliun’ itu besok.

“Pak Presiden, Pak Darmin, Bu Puan, Pak Menseskab kemudian Bu Menlu dan saya memanfaatkan waktunya karena kapasitas Jack Ma sebagai adviser dari Steering Committee Peta Jalan e-commerce. Ada yang mengemuka dari pembahasan, yakni masalah talent. Nanti besok akan ditindaklanjuti dengan Jack Ma dan beberapa menteri ada Pak Darmin, Menteri Perindustrian dan saya serta 3-4 menteri lagi,” katanya.

(detikcom)

 

  • 136
    Shares
Berikan Komentar

Mercinews.com - Situs Media Online berita terbaru hari ini, memberikan akses informasi secara mudah, cepat, akurat, dan berkualitas kepada masyarakat luas.

Kategori

Copyright © 2018 Mercinews.com. All Rights Reserved