Mercinews


Pesimistis Lolos, Caleg Gerindra Mandi Kembang di Padepokan Anti Galau

4ef18532 50a7 4d43 ae80 758a1c5d888c 169 - Pesimistis Lolos, Caleg Gerindra Mandi Kembang di Padepokan Anti Galau
Caleg Gerindra Cirebon ini melakoni ritual mandi kembang di Padepokan Anti Galau. (Foto: Sudirman Wamad/detikcom)

Cirebon, Mercinews.com – Yayat Abdurahman, salah seorang calon legislatif (caleg) DPRD Kabupaten Cirebon dari Partai Gerindra, pesimistis lolos Pileg 2019. Yayat tak menyangka perolehan suaranya tak sesuai target.

Kebimbangan Yayat itu menuntunnya menuju ke Padepokan Anti Galau Yayasan Al Busthomi di Desa Sinarrancang, Kecamatan Mundu, Kabupaten Cirebon, Jabar. “Harus ada keyakinan dalam diri saat maju pileg. Kalau gelisah sih tidak, cuma ada rasa tidak optimis atau bimbang,” kata Yayat usai melakoni ritual mandi kembang di Padepokan Anti Galau, Jumat (19/4/2019).

Yayat tercatat sebagai caleg DPRD Kabupaten Cirebon daerah pemilihan (Dapil) VII dari Gerindra. Pesimistis menghantuinya setelah melihat hasil perhitungan suara sementara. Yayat menargetkan meraih 7.000 suara untuk bisa duduk DPRD Kabupaten Cirebon. Namun, pada kenyataannya raihan suara Yayat jauh dari apa yang ditargetkan.

“Hitungan sementara dari beberapa TPS hasilnya sekitar 1.000 suara. Targetnya 7.000 suara. Jauh dari target. Saya tidak habis berapa-berapa, tidak menjual aset rumah atau kendaraan,” kaya Yayat.

82ef4679 0508 4cf8 9ec1 2a474d5ca288 169 - Pesimistis Lolos, Caleg Gerindra Mandi Kembang di Padepokan Anti Galau

Proses ritual mandi kembang. (Foto: Sudirman Wamad/detikcom)

Yayat mengaku maju sebagai caleg bermodal keyakinan dan jaringan. “Kemungkinan suara sih biasa-biasa saja. Karena saya juga tidak menggunakan kekuatan yang kuat, hanya kepercayaan diri, keluarga, teman dan sahabat,” katanya.

Baca juga:  Mualem optimis Partai Aceh meraih 33-35 kursi di DPRA

Apa tujuan Yayat datang ke Padepokan Anti Galau? Dia sengaja melakoni ritual mandi kembang sebagai media penenang hati dan pikirannya.

“Yang diharapkan di sini ketengan jiwa. Setelah mandi, alhamdulillah ada ketenangan batin yang dirasakan,” ujarnya.

Rupanya Yayat maju pileg bersama istrinya, yakni, Suherlin Oktaviani. Istri Yayat itu maju sebagai caleg Dapil VI Kabupaten Cirebon dari Gerindra. “Kondisi istri saya biasa saja. Saya ke sini hanya mencari ketenangan jiwa di tengah kondisi politik saat ini,” ucap Yayat.

Caleg Depresi

Di tempat yang sama, Pimpinan Padepokan Anti Galau Yayasan Al Busthomi, Ujang Bustomi mengatakan, saat ini sudah ada empat caleg yang berkunjung ke padepokannya. Ujang mengaku mayoritas dari para caleg yang meminta jasanya itu karena diserang depresi.

Baca juga:  Soal PAW Pindah Partai Tidak Berlaku Bagi yang Nyaleg dari Aceh

“Kebanyakan dari mereka itu depresi. Karena tidak siap menerima kekalahan. Mereka minta untuk dibantu, kemudian kita berdoa agar lebih tenang lagi,” kata Ujang.

e31211a7 f4d6 4091 bea3 abfb4fbe426d 169 - Pesimistis Lolos, Caleg Gerindra Mandi Kembang di Padepokan Anti Galau

Padepokan Anti Galau Yayasan Al Busthomi di Cirebon. (Foto: Sudirman Wamad/detikcom)

Dia menjelaskan penangan untuk para caleg depresi tersebut cukup sederhana, yakni melalui pendekatan spiritual. Ritual mandi kembang merupakan media untuk mencari ketenangan batin.

“Kita doakan, kemudian kita mandikan biar lebih tenang, membaca ayat suci, berzikir kepada Allah. Kita juga mengingat mereka bahwa politik itu perhiasan dunia, tidak boleh menuhankannya,” katanya.

Ujang mengaku telah menyiapkan sejumlah kamar khusus bagi para caleg gagal yang ingin menemukan ketenangan jiwa di Padepokan Anti Galau. Pelayanan di Padepokan Anti Galau itu, ucap Ujang, diberikan secara gratis bagi para caleg gagal.

 

Sumber: detikcom

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.