Mercinews


TNI terima penyerahan 12 pucuk senjata api sisa konflik Aceh dari masyarakat

Penyerahan Senjata Bekas Konflik Aceh 150519 Apls 2 1 - TNI terima penyerahan 12 pucuk senjata api sisa konflik Aceh dari masyarakat
Antara Aceh/Ampelsa (ANTARA FOTO/AMPELSA)

Banda Aceh, Mercinews.com – TNI melalui Komando Daerah Militer Iskandar Muda (Kodam IM) menerima penyerahan 12 pucuk senjata api berbagai jenis, magasin dan ratusan amunisi serta bahan peledak lainnya sisa konflik Aceh dari masyarakat.

Panglima Kodam IM Mayjen TNI Teguh Arief Indratmoko di Banda Aceh, Rabu, mengatakan, senjata api beserta amunisi dan bahan peledak tersebut diserahkan dengan kesadaran sendiri oleh masyarakat yang selama ini menyimpannya.

“Senjata api tersebut diserahkan hasil komunikasi sosial dan sinergi jajaran TNI Kodam Iskandar Muda dengan masyarakat. Dan ini bukti bahwa Aceh sudah sangat kondusif,” kata Mayjen TNI Teguh Arief Indratmoko.

Adapun senjata api yang diserahkan masyarakat tersebut terdiri sembilan pucuk laras panjang, terdiri dua pucuk M16, dua pucuk AK47, dan empat pucuk AK56.

Baca juga:  Batalkan Usaha Tambang, Plt. Gubernur Aceh Temui Menteri ESDM

Sedangkan tiga pucuk laras pendek terdiri dua revolver dan satu FN. Berikutnya lima magasin beserta 455 butir peluru, dua granat lontar, dan dua granat tangan.

Didampingi sejumlah pejabat utama Kodam Iskandar Muda, Mayjen TNI Teguh Arief Indratmoko mengatakan, senjata api beserta bahan peledak lainnya diserahkan di sejumlah wilayah.

“Proses komunikasi sosial penyerahan senjata tersebut memakan waktu hampir dua minggu. Senjata tersebut diserahkan di sejumlah wilayah yakni Aceh Besar, Aceh Barat, Aceh Timur, dan Aceh Utara,” kata Pangdam IM.

Kepada masyarakat yang masih menyimpan senjata sisa konflik, jenderal TNI bintang dua tersebut mengimbau menyerahkannya. TNI menjamin keamanan dan keselamatan.

“Penyerahan senjata api ini berdampak meningkatnya kepercayaan masyarakat. Aceh saat ini sudah sangat kondusif. Kalau senjata ilegal tersebut disalahgunakan, bisa mengancam keamanan Aceh,” kata Mayjen TNI Teguh Arief Indratmoko.

Baca juga:  Plt Gubernur apresiasi penyelenggaraan pemilu di Aceh

Terkait adanya kelompok bersenjata di Aceh Timur, Mayjen TNI Teguh Arief Indratmoko menegaskan, mereka murni kelompok kriminal yang diduga terlibat kejahatan maupun narkoba.

“Mereka bukan kelompok yang ingin memisahkan diri. Mereka kelompok kriminal dan terlibat narkotika. Kalau ada, mereka ingin tampil saja,” pungkas Mayjen TNI Teguh Arief Indratmoko.

Foto: Panglima Kodam Iskandar Muda Mayjen TNI Teguh Arief Indratmoko (tengah) memperlihatkan granat saat rilis kasus penyerahan senjata api bekas konflik Aceh di Banda Aceh, Rabu (15/5/2019). Kodam Iskandar Muda menerima sembilan pucuk senjata api laras panjang, tiga pistol, empat granat, lima magasin dan ratusan amunisi sisa konflik aceh yang diserahkan warga secara sukarela.

Pewarta : M.Haris Setiady Agus
Uploader : Salahuddin Wahid
(ANTARA)

Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.